Kapal Baru Membawa Perubahan Jaringan ke Aliansi OCEAN

Kapal Baru Membawa Perubahan Jaringan ke Aliansi OCEAN

Pengiriman kapal kontainer ultra-besar pada tahun 2018 diperkirakan akan menyebabkan sejumlah perubahan jaringan dalam aliansi, menurut sebuah laporan oleh SeaIntel Maritime Analysis.

Pengiriman dapat melihat 2M dan Aliansi berfokus pada perubahan jaringan kecil, namun Aliansi OCEAN “cenderung membuat perubahan signifikan setelah Tahun Baru Imlek.”

“Secara keseluruhan, kita akan melihat pengiriman 108 kapal kontainer ultra-besar yang melebihi 14.000 TEU pada tahun 2018, yang pada dasarnya merupakan penggandaan jumlah yang saat ini beroperasi, yang menyebabkan lebih dari 200 kapal ultra-besar ditempatkan pada akhir 2018, “SeaIntel memberi informasi.

Untuk membandingkan bagaimana hal ini akan mempengaruhi aliansi pada tingkat relatif, SeaIntel telah menghitung sebuah indeks dimana jumlah kapal ultra-besar yang dioperasikan oleh setiap aliansi pada tanggal 1 Januari 2018 didefinisikan sebagai indeks 100.

2M dan Aliansi pada dasarnya memiliki perkembangan yang sangat stabil. Ini berarti bahwa tahap pengiriman baru terutama akan digunakan untuk meningkatkan layanan yang ada, mengurangi biaya unit ini dengan memasang beberapa kapal ultra-besar lagi.

Namun, OCEAN Alliance terlihat untuk mengembangkan armada kapal ultra-besar mereka dengan lebih dari 60% pada tahun 2018, dan ini sangat terdepan menuju bagian awal tahun ini. Hal ini pada gilirannya berarti bahwa Aliansi Laut, jika mereka ingin mengoptimalkan portofolio armada perubahan mereka, perlu memikirkan kembali struktur dasar jaringan mereka saat ini.

Restrukturisasi jaringan utama biasanya terlihat terjadi pada kuartal pertama dan awal kuartal kedua setelah Tahun Baru Imlek. Waktu ini bertepatan dengan baik dengan profil pengiriman 2018.

“Akibatnya, pengirim barang harus mempersiapkan diri untuk tahun 2018 dimana struktur jaringan 2M dan THE Alliance cenderung hanya mengalami modifikasi yang lebih kecil, namun di mana kita akan melihat Aliansi OCEAN berpotensi mengubah jaringan lebih drastis, menawarkan produk dan struktur jaringan baru, didorong dengan pengiriman kapal-kapal besar yang cepat, “Alan Murphy, CEO SeaIntel, mengatakan.

Kapal Berbahan Bakar LNG Terbesar di Dunia Akan Diperkenalkan

Kapal Berbahan Bakar LNG Terbesar di Dunia Akan Diperkenalkan

Pembuat kapal selam Korea Selatan Hyundai Heavy Industries (HHI) akan menutup tahun ini dengan sebuah ledakan, karena bersiap untuk pengiriman kapal berbahan bakar LNG terbesar di dunia.

Yakni, Hyundai Mipo Dockyard (HMD), bagian dari Grup HHI, akan mengirimkan bulan ini kapal pengangkut massal berukuran 50.000 dwt dengan tangki bahan bakar LNG mangan yang tinggi.

Kapal tersebut dipesan pada 2016 dan sedang dibangun untuk Ilshin Logistics bekerja sama dengan pembuat baja Posco. Kapal tersebut merupakan bulk carrier terbesar yang pernah dipesan untuk menggunakan LNG sebagai bahan bakar.

Setelah dikirim, sebagian besar akan mengangkut kargo batu kapur dalam perdagangan pantai Korea untuk Posco.

Lloyd’s Register (LR) dan Korean Register (KR) memberikan klasifikasi dan sertifikasi ganda, memverifikasi kepatuhan terhadap Kode Bahan Bakar Gas Internasional (IGF).

Jenis baru dari baja kriogenik, yang dikembangkan oleh Posco, tinggi mangan dan digunakan untuk tangki bahan bakar tipe LNG tipe ‘C’ 500 m3, yang terletak di dek tegel belakang. Sifat dan karakteristik baja mangan tinggi, serta teknologi pengelasan yang dibutuhkan, telah sesuai untuk aplikasi kriogenik, menurut LR.

HHI membuat langkah dalam pembangunan kapal bertenaga LNG dan baru-baru ini menandatangani kontrak untuk membangun kapal tanker aframax LNG berbahan bakar LNG pertama di dunia.

Selain itu, pembuat kapal dan LR telah hampir menyelesaikan desain bulk carrier kelas 180.000 dwt. Pengembangan desain sedang dalam proses menerima persetujuan prinsip.

Menciptakan desain ramah lingkungan lebih merupakan misi daripada pilihan

Seperti yang diungkapkan oleh LR, desain ini dioptimalkan untuk layanan bulk-haul bulk trade (misalnya Brasil – Asia) singkat, sesuai dengan Harmonized Common Structural Rules.

Untuk menentukan lokasi optimum dan jenis tangki LNG untuk desain ini, galangan kapal menggunakan beberapa studi kasus untuk CAPEX dan OPEX yang kompetitif.

Akibatnya, tangki bahan bakar LNG dengan baja mangan tinggi Posco atau baja nikel 9% dipilih. Mereka akan ditempatkan di dek mooring belakang karena jumlah LNG yang akan dibutuhkan untuk rute Australia-Asia. Untuk rute pengangkutan yang panjang, tangki penyimpanan LNG berukuran lebih besar dapat dipasang di bagian tengah kapal.

Selain itu, Woodside, Anangel, GE, LR dan HHI menandatangani sebuah perjanjian proyek industri gabungan untuk mengembangkan kapal induk bijih besi seberat 250.000 dwt berbahan bakar LNG yang beroperasi di rute perdagangan bijih besi Australia-Asia. Analisis HAZID untuk desain ini, untuk memverifikasi tingkat keamanan, baru saja diselesaikan dengan semua pihak di Seoul. Tangki LNG juga didasarkan pada baja mangan Posco tinggi atau desain baja nikel 9%.

“Jin-Tae Lee, Kepala Perwakilan & Pengelola Kelautan Korea, mengatakan.” Kami percaya bahwa LR Jin-Tae Lee, Kepala Perwakilan & Pengelola Kelautan Korea, mengatakan.

“Kami percaya bahwa pekerjaan kami dalam menciptakan desain ramah lingkungan lebih merupakan misi daripada pilihan, yang akan mengarah pada industri pelayaran bersih dan dunia yang lebih hijau. Kami berharap bahwa penerima manfaat pertama dari usaha ini adalah industri perkapalan,” Hyung Kwan Kim, Wakil Presiden Eksekutif HHI, berkomentar.

Kapal Pintar Pertama Buatan China Diluncurkan

Kapal Pintar Pertama Buatan China Diluncurkan

Kapal pintar pertama di China, Great Intelligence, dipresentasikan minggu ini di Marintec China 2017, Shanghai yang menjadi tuan rumah wahyu beberapa konsep perancangan kapal yang inovatif.

Great Intelligence, versi 38.800 dwt modifikasi konsep bulk carrier hemat bahan bakar Green Dolphin, diumumkan pada tahun 2015 sebagai proyek percontohan pilot cerdas pertama di China.

Kapal tersebut dirancang oleh Shanghai Merchant Ship Design and Research Institute (SDARI) dan dibangun di Guangzhou Wenchong Shipyard Co. (GWS), anak perusahaan dari China State Shipbuilding Corporation (CSSC).

Lloyd’s Register (LR), System Engineering Research Institute (SERI) dan China Class Society (CCS) juga terlibat dalam proyek ini.

Great Intelligence dilengkapi sistem navigasi cerdas yang memungkinkannya untuk mengoptimalkan rute pengiriman agar bisa mencapai tujuan dalam waktu singkat dan dengan konsumsi bahan bakar minimal.

Rute terbaik dipilih berdasarkan data yang dikumpulkan dari stasiun layanan berbasis kapal dan pantai.

Kapal “belajar mandiri” juga bisa melihat bahaya dan mengidentifikasi bug sistem.

Namun, telah disorot bahwa “tindakan yang diambil sebagai tanggapan terhadap informasi yang diberikan oleh Intelligent Navigation System akan dilakukan oleh manusia.”

Fitur utama lainnya dari kapal ini meliputi:

Sistem Manajemen Operasi dan Pemeliharaan Kapal (SOMS) yang bertugas memantau kinerja peralatan utama kapal.
SOMS Intelligent Integration Platform, yang mengelola data, dan membuat analisis dan peramalan, SOMS Energy Efficiency Management, yang memonitor efisiensi energi dan memberikan analisis dan optimalisasi dan dukungan pengambilan keputusan.

Penerimaan pabrik dan uji coba uji coba untuk sistem cerdas Smart Intelligence memenuhi persyaratan.

Selama Marintec LR menyerahkan kapal catatan deskriptif maya.

Qiu Bohua, Direktur, CSSC Systems Engineering Research Institute, Pusat Inovasi Teknologi Oseanik, menjelaskan bahwa SOMS memanfaatkan teknologi penginderaan jauh untuk membangun jaringan kapal.

“Selain itu, SOMS membangun otak berdasarkan teknologi cerdas seperti pembelajaran mesin. Akhirnya, SOMS menyadari aplikasi cerdas sebagai sistem manajemen efisiensi energi dan sistem manajemen kesehatan.”

“SDARI telah berupaya merancang kapal yang aman, ekonomis dan efisien. Intelijen Agung adalah salah satunya, kami mendesain ulang kapal sebagai kapal digital, kami tidak hanya menerapkan sistem smart. Setelah pengiriman, maka akan menjadi lebih aman, lebih ekonomis dan lebih efisien, “kata Li Xin, Innovation Center Smart Ship Project Team Wakil Direktur SDARI.

Great Intelligence akan digunakan oleh Sinotrans Shipping untuk mengangkut batubara dan garam antara China, Australia dan Asia Tenggara, menurut Xinhua.

Promosi tersebut juga digunakan sebagai kesempatan untuk pembentukan formal Aliansi Inovasi Smart Smart China.

Aliansi, yang mencakup masyarakat Klasifikasi China, CSSC, SERI dan SDARI, di antara anggota lainnya, bertujuan untuk mempercepat kemajuan teknologi dan pengembangan industri kapal cerdas.