Otoritas Maritim Singapura Kembangkan Drone Untuk Kepentingan Kelautan

Otoritas Maritim Singapura Kembangkan Drone Untuk Kepentingan Kelautan

Maritime and Port Authority of Singapore (MPA) sedang mengembangkan kriteria penerimaan penggunaan pesawat udara atau drone untuk survei kapal di kapal yang terdaftar di Singapura.

Kriteria penerimaan akan siap pada kuartal pertama tahun depan, menurut otoritas pelabuhan.

Langkah tersebut didorong oleh meningkatnya penggunaan pesawat tak berawak yang dilengkapi kamera dan robot pengawas kapal untuk survei kapal, dan beberapa percobaan menggunakan pesawat tak berawak untuk memeriksa kapal kargo.

Metode inspeksi jarak jauh semacam itu telah digambarkan sebagai safeguard dan penghematan waktu untuk metode survei tradisional seperti pemasangan panggung di tangki kargo.

Surveyor kelautan tidak harus mempertaruhkan nyawa mereka dengan harus naik ke tempat yang tinggi atau terkena kondisi buruk untuk memeriksa cacat.

Selanjutnya, mulai bulan ini MPA akan memperkenalkan beberapa peningkatan layanan untuk lebih dari 4.600 kapal yang mengarungi bendera Singapura.

Ini akan mencakup hotline 24/7 untuk bantuan mendesak yang berkaitan dengan masalah teknis awak kapal, registri dan kapal. Selain itu, pada akhir tahun ini, MPA juga akan menerbitkan e-sertifikat langsung ke kapal yang terdaftar di Singapura. Perusahaan maritim Singapurajuga akan menerima bantuan dalam bentuk pelatihan pelaporan keberlanjutan, informasi MPA.

Dengan memanfaatkan Drone dalam pengecekan untuk survei barang yang akan masuk ke pelabuhan di Singapura tampaknya patut ditiru oleh Indonesia. Pemanfaatan teknolog iseperti Drone serta teknologi canggih lainnya memang sudah seharusnya dimanfaatkan untuk efektifitas serta efiensi dalam proses serta transaksi yang ada di pelabuhan di Indonesia.

Sebagai negara kepualauan, Indonesia memang memiliki batas-batas wilayah serta wilayah perairan yang luas. Wilayah luas ini tentunya akan sulit dipantau dengan maksimal, dan dibutuhkan tenaga lebih untuk melakukan banyak hal.

Teknologi dapat membantu banyak hal dalam pelabuhan, hingga ini dapat di adaptasi oleh pelabuhan yang ada di Indonesia, misalnya mencoba menerapkan apa yang baru saja di coba oleh otoritas kemaritiman Singapura.

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Perusahaan pelayaran berbasis di Taiwan Yang Ming berhasil menutup kuartal ketiga tahun ini dengan keuntungan TWD 1,26 miliar (42 juta USD), dibandingkan dengan kerugian yang tercatat pada periode yang sama tahun 2016.

Seperti yang dijelaskan, status keuangan Yang Ming yang membaik dapat dikaitkan dengan “kombinasi tindakan strategis dan inisiatif yang dirancang untuk mengendalikan biaya operasional dan upaya bersama anggota timnya di seluruh dunia”.

Ditambah dengan dukungan dari pemegang saham utama perusahaan, Yang Ming telah membalikkan kerugian kuartal sebelumnya. Untuk mengingatkan, perusahaan membukukan rugi bersih TWD 901 juta dan TWD 445 juta pada kuartal I dan II 2017.

Pendapatan konsolidasi Q3 Yang Ming adalah TWD 35,78 miliar, melonjak 23,4% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu ketika perusahaan tersebut melaporkan pendapatan TWD 28,99 miliar.

Volume pada kuartal ketiga tahun ini mencapai 1,24 juta TEUs, sebuah lonjakan 11,1% dari tahun ke tahun.

Selain itu, laba bersih per saham TWD 0.7 dan laba bersih bersih tahun ini adalah TWD 0,5 miliar. Rugi akumulasi perusahaan setelah pajak untuk periode yang sama adalah TWD 82 juta, penurunan 99% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Karena kesehatan keuangan Yang Ming terus pulih, perusahaan mengatakan bahwa pihaknya mencari peluang untuk memperluas operasi dan memperbaiki jaringan layanannya.

Di Asia Tenggara, Yang Ming bermaksud untuk bergabung dengan Taiwan International Port Corporation untuk bersama-sama berinvestasi di Indonesia dalam upaya meningkatkan infrastruktur pengiriman dan logistik. Selain itu, Yang Ming akan mendirikan Pusat Operasi Regional untuk mengawasi operasi perusahaan di Laut Tengah dan Laut Hitam.

Indonesia sendiri menjadi salah satu negara yang memiliki banyak daya tarik bagi para pengusaha yang melewati perairan Indonesia. Perairan Indonesia juga merupakan salah satu yang paling luas dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Samudera Shipping Berencana Buang Kapal Tua

Samudera Shipping Berencana Buang Kapal Tua

Dalam upaya untuk meningkatkan utilisasi asetnya, Jalur Pengiriman Samudera yang berbasis di Singapura mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk membuang enam kapal berbendera Indonesia di armada pelayaran domestiknya di Indonesia.

Perusahaan menginformasikan bahwa kapal yang dimaksud “tidak lagi memberi manfaat ekonomi” karena usianya.

Selain itu, menurut hukum pelayaran Indonesia, Samudera Shipping tidak dapat memperbarui armada di dalam negeri berdasarkan struktur operasinya saat ini. Mandat undang-undang bahwa hanya kapal berbendera Indonesia yang dapat digunakan dalam kegiatan pelayaran domestik dan membatasi pendaftaran kapal tersebut ke perusahaan atau perusahaan Indonesia yang mayoritas dimiliki oleh orang Indonesia.

Oleh karena itu, kelompok tersebut dilarang mendaftarkan kapal berbendera Indonesia tambahan, karena operasinya di Indonesia dimiliki mayoritas oleh kelompok tersebut, Samudera Shipping mengatakan, menambahkan bahwa hal tersebut akan menilai kembali strategi domestik Indonesia “untuk mempertimbangkan peraturan dan persyaratan daerah.”

Selanjutnya, penjualan kapal-kapal ini diharapkan dapat membebaskan perusahaan “sumber daya berharga yang dapat dipindahtangankan ke usaha dan peluang di pasar lain di wilayah ini.”

Rencana tersebut diresmikan sebagai bagian dari laporan keuangan tahunan perusahaan, di mana Samudera Shipping mengatakan bahwa pendapatan untuk tahun fiskal 2016 turun menjadi USD 260,5 juta dari USD 317,7 juta yang terlihat pada tahun keuangan sebelumnya, yang merupakan penurunan 18%, terutama didorong dengan kebangkrutan Hanjin Shipping, dengan siapa Samudera memiliki pengaturan pertukaran slot.

2016 adalah “tahun yang penuh gejolak” karena industri ini melanjutkan perjuangannya dengan angin puyuh yang kuat dari isu-isu yang telah lama ditarik yang berkaitan dengan kelebihan kapasitas yang terus-menerus, perdagangan global yang lemah dan volatilitas tingkat barang.

Perusahaan mendivestasikan empat kapal pada tahun fiskal 2016 dan dua pada kuartal pertama tahun fiskal 2017, yang semuanya ditandai oleh Indonesia, cukup umur dan tidak lagi kompetitif terhadap kapal baru dan lebih efisien yang berada di perairan Indonesia.

“Di tahun depan, prospek pertumbuhan perdagangan global masih relatif teredam, dengan ketidakpastian geopolitik internasional yang berpotensi menimbulkan angin sakal terhadap pertumbuhan ekonomi. Selain itu, masih banyak yang harus dilakukan untuk menjembatani kesenjangan antara penawaran dan permintaan dalam pengiriman kontainer. Kondisi operasi di industri pelayaran kontainer diharapkan bisa sulit, “kata Ketua Eksekutif perusahaan, Masli Mulia.

Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Pembatalan rencana pekan lalu untuk membangun pelabuhan Cilamaya tidak menghalangi Jepang untuk membangun pelabuhan di Indonesia, Yusron Ihza Mahendra, Duta Besar Indonezia ke Jepang dilaporkan oleh Antara News setempat.

Setelah bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan tim Kaidanren Jepang, Mahendra mengatakan bahwa dirinya yakin Jepang masih dalam permainan, namun kemungkinan besar akan melakukan studi sebelum bergerak maju dengan proyek berikutnya.

Jepang tertarik membangun pelabuhan di Indonesia dan mengubahnya menjadi hub untuk ekspor otomotif.

Pekan lalu, pemerintah Indonesia mencoret proyek pembangunan pelabuhan Cilamaya di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, karena berencana memindahkan pelabuhan baru ke timur untuk mencari jalur pelayaran yang jelas yang tidak terhalang oleh platform lepas pantai.

Menteri Koordinator Kelautan Indonesia, Indroyono Susilo mengatakan bahwa pemerintah masih mencari lokasi baru ke arah timur dari perairan Cilamaya, yang ditandai dengan sekitar 80 platform lepas pantai.

Indroyono mengatakan bahwa tujuan utamanya sekarang adalah menemukan jalur sepanjang sepuluh kilometer yang menawarkan jalur aman untuk kapal komersial.

Pemerintah berencana melakukan studi kelayakan baru untuk pelabuhan baru yang menurut Indroyono harus beroperasi pada 2020, dan membantu meredakan kemacetan di pelabuhan Tanjung Priok Jakarta.

Meskipun mengalami pembatalan, pihak Jepang tampaknya bersedia untuk memenuhi beberapa ketentuan yang diterapkan oleh pemerintah Indonesia dalam membangun pelabuhan baru yang ingin dibangun oleh Jepang. Ini memang bagi Jepang adalah salah satu langkah yang ingin diambil mengingat pihak Jepang cukup memerlukan akses ke negara-negara lain.

Di pihak lain, Indonesia tengah berbenah dan membuat kebijakan yang membuat untuk pendapatan negara semakin meningkat. Semua ini tidak terlepas dari banyaknya perubahan dan pengoptimalan kemaritiman dari pihak pemerintah Indonesia untuk mengoptimakan layanan kemaritiman.

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Sebuah terminal kontainer baru yang dibangun oleh Nippon Yusen Kabushiki Kaisha (NYK Line), PT. Pelabuhan Indonesia II (IPC), Mitsui dan PSA International (PSA) telah memulai operasi komersial di Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia.

Terminal baru ini akan dioperasikan oleh perusahaan yang baru didirikan PT New Priok Container Terminal One, perusahaan patungan yang didirikan oleh IPC, Mitsui, PSA dan NYK Line untuk membangun dan mengelola terminal.

Terminal kontainer ini diharapkan memiliki kapasitas penanganan tahunan sekitar 1,5 juta TEUs. Terminal ini memiliki panjang dermaga keseluruhan 850 meter dan draft 16 meter dan mampu menangani kapal kontainer mega.

Kembali pada bulan Desember 2014, perusahaan-perusahaan tersebut bekerja sama untuk membangun terminal baru karena pesatnya pertumbuhan lalu lintas peti kemas di Indonesia.

Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, yang merupakan pelabuhan terbesar di Indonesia, menangani sebagian besar lalu lintas peti kemas internasional di Indonesia.

Terminal baru ini merupakan bagian dari proyek perluasan Korporasi Indonesia (IPC) yang mencakup pembangunan tujuh terminal dan dua terminal produk pada tahun 2023. Dengan terminal baru, pelabuhan tersebut akan memiliki kapasitas untuk menangani 18 juta TEUs setiap tahunnya.

Dengan kenaikan kapasitas ini, diharapkan kualitas dan peningkatan dari pelabuhan ini akan meningkatkan pendapatan untuk negara. Ini menjadikan Indonesia semakin menunjukkan kenaikan dalam bidang kemaritiman yang digagas oleh pemerintah untuk dapat berkembang lebih pesat dan lebih dapat bersaing dengan negara lain.

Sebagai negara kepulauan, memang Indonesia dipandang sebagai salah satu negara yang memiliki potensi sangat bagus untuk mendapatkan keuntungan dan menguasai wilayah kemaritiman. Ini memang masih belum tercapai sepenuhnya, namun potensi ini akan dapat diwujudkan bila sedikit demi sedikit peningkatan kualitas dapat diraih.

Pelabuhan UAE DP World Berhenti Kerjasama Dengan TPS

Pelabuhan UAE DP World Berhenti Kerjasama Dengan TPS

Pengembang pelabuhan UAE DP World telah memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak operasinya untuk PT Terminal Petikemas Surabaya (TPS) di Indonesia pada akhir kesepakatan pada tahun 2019.

DP World adalah pemegang saham 49% di TPS, yang merupakan kapasitas kotor 2,1 juta TEU dari 85 juta TEUs untuk grup tersebut. Perusahaan mengatakan bahwa tidak akan ada dampak finansial material pada kelompok tersebut sebagai konsekuensi tindakan ini.

“Selama 20 tahun terakhir, Surabaya mendapat manfaat dari sistem peningkatan produktivitas, pelatihan dan pengembangan DP World yang canggih, serta praktik keamanan, keselamatan dan lingkungan terbaik perusahaan, dan kami bangga dengan kesuksesan kami. “Sultan Ahmed Bin Sulayem, Ketua dan CEO DP World Group, mengatakan.

“Sangat disayangkan, kontribusi positif yang signifikan yang dilakukan oleh operator terminal global di Indonesia belum sepenuhnya diakui, terlepas dari rekam jejak kami yang sukses. Karena itu kami kecewa karena syarat pembaharuan kontrak operasi yang ditawarkan oleh pihak berwenang Indonesia tidak memenuhi ambang batas kami untuk investasi lanjutan, “tambah Bin Sulayem.

“Mengikuti disiplin keuangan yang ketat sangat penting bagi pertumbuhan DP World” dan atas dasar itu perusahaan mengatakan bahwa hal tersebut tidak dapat memperbarui kesepakatan di luar 2019.

Pengalihan operasi akan sesuai dengan syarat dan ketentuan kontrak, DP World menginformasikan.

Dengan pemberhentian kerjasama ini, TPS akan mencari pengganti DP World untuk diajak sebagai rekanan bisnis jangka panjang dalam masa yang akan datang. Dari pihak TPS saat ini belum ada konfirmasi dan penjelasan lebih lanjut tentang hubungannya dnegan pihak DP World tentang pemberhentian kerjasama yang telah terjalin selama 20 tahun terakhir.

Kapal Tanker Indonesia Mengalami Kecelakaan Diperairan Singapura

Kapal Tanker Indonesia Mengalami Kecelakaan Diperairan Singapura

Lebih dari 12 jam setelah dua kapal bertabrakan di perairan Singapura, tiga awak kapal masih hilang, sementara dua lainnya tewas.

Kecelakaan tersebut, yang melibatkan kapal keruk yang terdaftar di Dominikan dan kapal tanker yang terdaftar di Indonesia, terjadi pada dini hari Rabu (13 September), sekitar 1,7 mil laut barat daya Pulau Sisters.

Kapal keruk, yang memiliki 12 awak kapal, terbalik. Awaknya terdiri dari 11 warga China dan satu orang Malaysia.

Tujuh warga China diselamatkan dan dipindahkan ke Rumah Sakit Umum Singapura untuk perawatan. Pada Rabu siang, setidaknya dua dari tujuh orang tersebut tetap berada di rumah sakit. Dua mayat ditemukan dan tiga awak kapal masih hilang.

Ketika The Straits Times tiba di kapal yang terbalik pada hari Rabu siang, kapal-kapal dari pihak berwenang berpatroli di daerah tersebut. Perahu yang membawa para penyelam berhenti di samping kapal keruk.

26 awak Indonesia di kapal tanker tersebut tidak terluka. Namun, bagian depan kanan kapal itu terlihat rusak. Sistem Informasi Lalu Lintas Kapal Singapura dilengkapi dengan kapal navigasi sebelum terjadi tabrakan.

Tanker yang terdaftar di Indonesia adalah Kartika Segara.

Kapal keruk yang terdaftar di Dominikan, JBB De Rong, dipecat oleh perusahaan Malaysia, LK Global Shipping, menurut www.dredgepoint.org. Perwakilan LK Global Shipping berada di Singapore General Hospital namun menolak berkomentar saat didatangi.

Perwakilan dari Kedutaan Besar China di Singapura berada di Rumah Sakit Umum Singapura untuk mengunjungi korban yang selamat. Konsul Jenderal Wang Jiarong mengungkapkan keprihatinannya terhadap awak kapal yang hilang tersebut dan berharap pihak berwenang akan melakukan yang terbaik dalam operasi pencarian dan penyelamatan.

Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (MPA) mengatakan bahwa mereka diberitahu kejadian tersebut sekitar pukul 12.40 pada hari Rabu.

Dikatakan bahwa kapal keruk itu transit di jalur barat, sementara kapal tanker tersebut meninggalkan Singapura untuk bergabung dengan jalur timur di Selat Singapura.

MPA memimpin operasi pencarian dan penyelamatan untuk orang-orang yang hilang. Dua kapal tunda telah memindahkan kapal keruk ke daerah dekat Pulau Senang untuk melakukan operasi pencarian bawah laut.

Menteri Pertahanan Ng Eng Hen pada hari Rabu pagi Penyelamatan Super Puma Angkatan Darat Republik Singapura 10 dan Chinook, Penjaga Pantai Kepolisian dan Angkatan Pertahanan Sipil Singapura telah ditugaskan untuk membantu operasi pencarian dan penyelamatan.

Kapal patroli dan helikopter juga telah dikerahkan. Kapal diperintahkan untuk waspada terhadap awak kapal yang hilang, dan untuk bernavigasi dengan hati-hati di dekat lokasi kecelakaan.

Tidak ada gangguan terhadap lalu lintas pengiriman di Selat Singapura.

Insiden terbaru terjadi sesaat setelah sebuah kapal perang Amerika Serikat, John S. McCain, bertabrakan dengan sebuah kapal tanker minyak, Alnic MC, di perairan Singapura dari Pedra Branca pada 21 Agustus. Sepuluh pelaut AS tewas dan lima lainnya terluka dalam insiden tersebut. .

Maersk Menjual Tanker Senilai 1.17 Milliar USD

Maersk Menjual Tanker Senilai 1.17 Milliar USD

Transaksi tersebut memerlukan penyisihan upside market yang mengatur total pembayaran jika pasar tanker produk secara signifikan meningkat dengan rebound pada nilai kapal sebelum akhir 2019. Hasil dari transaksi tersebut akan digunakan untuk mengurangi hutang.

Tankers Maersk telah menjadi bagian dari A.P. Moller – Maersk sejak 1928 dan merupakan salah satu perusahaan kapal tanker produk terbesar di dunia, mengangkut produk minyak sulingan secara global dan mempekerjakan 3.100 orang. Armada terdiri dari 161 kapal tanker produk, dimana Tankers Maersk memiliki 80, di empat segmen; Jangka Menengah, Berguna, Rentang Menengah dan Jangka Panjang.

“Setelah menentukan kepemilikan Maersk Tankers di masa depan, kami telah mengambil langkah penting dalam strategi kami untuk membebaskan sumber daya dan memusatkan pertumbuhan di masa depan di A.P. Moller – Maersk dalam pengiriman kontainer, pelabuhan dan logistik.”

Penjualan Maersk Tankers merupakan transaksi kedua sebagai bagian dari strategi untuk memisahkan kegiatan minyak dan minyak dari A.P. Moller – Maersk. Dengan demikian, menemukan solusi struktural merupakan peluang pengembangan paling optimal untuk kemampuan dan aset yang dibangun di perusahaan energi individual.

“Dalam menentukan kepemilikan masa depan terbaik untuk Tankers Maersk, sangat penting bagi kami untuk meyakinkan pemilik finansial dengan wawasan industri dan pandangan jangka panjang mengenai sifat siklus industri kapal tanker yang melekat. Ini akan memastikan bahwa Maersk Tankers dapat terus memanfaatkan peluang pasar, serta menjunjung tinggi kemampuan dan organisasi di mana posisi pasar global terkemuka Maersk Tankers dibangun, “kata Claus V. Hemmingsen, Wakil CEO AP Moller – Maersk dan CEO divisi Energi.

A.P. Moller Holding telah mengumumkan bahwa perusahaan akan membentuk sebuah konsorsium kepemilikan untuk armada kapal pesiar Maersk Tankers dengan perusahaan dagang global terkemuka Mitsui & Co. Ltd. [Mitsui] dan mitra potensial lainnya, di mana A.P. Moller Holding akan menjadi pemegang saham mayoritas.

A.P. Moller Holding akan mengambil alih seluruh organisasi, portofolio dan kewajiban Maersk Tankers. Sebagai bagian dari kesepakatan tersebut, A.P. Moller Holding akan menerima semua komitmen modal yang beredar dari program pembaharuan armada Maersk Tankers. Penutupan diharapkan berlangsung pada bulan Oktober 2017. Penutupan transaksi tidak tunduk pada persetujuan kontrol merger.

Karena transaksi tersebut antara pihak terkait, opini keadilan telah diperoleh dari Morgan Stanley & Co Int. Plc. dan DNB Bank ASA. Kesimpulan dari pendapat keadilan tersebut mengkonfirmasi bahwa nilai transaksi termasuk mekanisme penyesuaian harga yang disepakati adil dari sudut pandang keuangan.

Solusi struktural untuk sisa perusahaan di bawah divisi Energi, Maersk Drilling dan Maersk Supply Service, tetap harus didefinisikan sebelum akhir 2018.

Mengenal Kapal Karto Dan Jenisnya

Mengenal Kapal Karto Dan Jenisnya

Setiap jenis kapal atau kapal lainnya yang mengangkut barang dan bahan berat dari satu pelabuhan ke pelabuhan lainnya disebut kapal barang. Ini juga dikenal sebagai kargo dan ada ribuan di antaranya yang mengerubungi lautan pada waktu tertentu, karena mereka menangani sebagian besar layanan perdagangan internasional.

Bahkan saat ini, pengiriman dianggap sebagai cara terbaik untuk transportasi dan pengalihan barang perdagangan dan segala jenis barang bisnis. Ini karena sangat aman dalam penanganan bahan halus dan cukup murah.

Ada 4 jenis kapal kargo yang berbeda dan didiklasifikasikan berdasarkan muatan yang dibawa, yaitu; kapal kargo umum, kapal serbaguna, kapal pengangkut barang curah kering dan yang terakhir namun tidak sedikit, kapal tanker. Kapal kargo umum kebanyakan membawa barang kemasan seperti makanan, alas kaki, pakaian, bahan kimia, mesin, perabot dan kendaraan bermotor dll.

Kapal tanker adalah kapal yang memiliki wadah yang dirancang khusus untuk mengangkut muatan cair seperti produk minyak bumi. Pengangkut barang curah kering mengangkut bahan longgar yang tidak dikemas seperti biji-bijian makanan, batu bara, dan produk sejenis lainnya.

Kapal multi guna sesuai dengan namanya dan membawa segala jenis barang baik kargo cair maupun umum. Mereka memiliki wadah terpisah dan sistem penyimpanan untuk semua barang ini.

Jenis Kapal Kargo

Spesifikasi yang berbeda memisahkan kapal kargo ke dalam dua kategori yang berbeda, yaitu liner dan kapal gelandangan. Kapal-kapal yang melakukan perjalanan dengan rute pra-jadwal tetap dan mengenakan tarif disebut liners atau liner kargo. Di sisi lain kapal yang tidak mengikuti jadwal atau rute yang ditentukan sebelumnya dan disewa oleh berbagai pengguna untuk mengangkut barang mereka dengan harga kontrak tetap disebut kapal gelam.

Perusahaan pelayaran yang lebih kecil umumnya memilih kapal gelam karena mereka tidak memiliki cukup armada untuk menjalankan pelayaran kapal. Dalam beberapa kasus, kapal kargo juga membawa beberapa penumpang. Jadi setiap kapal yang memiliki kapasitas untuk membawa 12 atau lebih penumpang beserta muatannya disebut kapal penumpang-kargo.

Skenario sekarang

Meskipun sejarah kapal kargo dapat ditelusuri kembali ke era B.C, namun transportasi yang terorganisir dimulai pada paruh kedua milenium kedua A. Namun ancaman terbesar adalah bajak laut. Kejadian pembajakan laut yang tinggi membuat pelayaran laut menjadi tugas yang menakutkan, oleh karena itu kapal kargo tersebut dipersenjatai untuk pertahanan mereka sendiri.

Dalam beberapa kasus dulu ada kapal tempur yang diperintahkan untuk menemani kapal-kapal ini saat barangnya besar di kapal. Saat ini ancaman semacam itu sedikit banyak telah hilang karena laut yang dulu tanpa hukum telah dibawa di bawah yurisdiksi.

Liner kargo hari modern adalah kapal yang berat dan kokoh yang dapat berdiri dengan kondisi cuaca terberat. Mereka dirancang dengan cara mengoptimalkan ruang dan meningkatkan kapasitas wadah.

Sebagian besar kapal kargo ini dilengkapi dengan mekanisme untuk memuat muatan dan membongkar seperti derek yang dirancang sehingga membuat mereka cepat dan efisien. Memang sudah menempuh perjalanan panjang sejak diperkenalkannya liner kargo modern.

Bongkar Muat Pelindo 3 Dapat Pujian Dari Kapten Kapal

Bongkar Muat Pelindo 3 Dapat Pujian Dari Kapten Kapal

PT Terminal Teluk Lamong yang merupakan anak usaha Pelindo III menjadi perhatian karena layanan bongkar muat yang ada dipelabuhan tersebut sangat cepat. Penanganan pada bisnis seperti petikemas dan curah kering dapat dibongkar muat dengan cepat, hal ini pun kemudian mendapat pujian dari Kapten Kapal.

Hadirnya Panamax yang bersandar serta melakukan bongkar muat pada pelabuhan tersebut menjadi bukti nyata cekatannya layanan yang ada di Terimnal Teluk Lamong. Adapun ketika kedatangan kapal ini, Direktur Operasional Terminal Teluk Lamong, Rumaji menyambut kapal tersebut yang pada kapal terdapat bendera dari negara Liberia dan Malta.

Petikemas dari Teluk Lamong yang sudah melayani MV Irenes Rhythm sejak Agustus lalu memiliki panjang 222,17 meter serta membutuhkan setidaknya 12 meter untuk kedalaman. Berat dari kapal ini sendiri adalah 28.616 ton dan rutin melayani rute Busan – Gwangyang – Shanghai – Jakarta – Surabaya – Saigon.

Di Teluk Lamong sendiri, kapal ini akan melakukan bongkar muat seminggu sekali sesuai dengan perjanjian jadwal yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.

Direktur Operasional Terminal Teluk Lamong, Rumaji menyambut kapten serta awak kapal Irenes ini. Kapten kapal itu sendiri mengaku sangat puas dengan layanan bongkar muat yang ada di Teluk Lamong.

Dengan bongkar muat lebih cepat dari perkiraan, kapal tersebut dapa berangkat lebih cepat. Hal ini pula yang membuat kapten kapal tersebut memuji pelayanan serta sambutan yang diberikan oleh Terminal Teluk Lamong.

Rupanya pujian untuk kecepatan bongkar muat yang ada di Teluk Lamong juga didapat dari MV Okinawa. Kapal ini bermuatan pakan ternak dari rute Brazil – Jepang. Kapal ini sendiri menghampiri 20 pelabuhan, termasuk Indonesia.

Sama seperti MV Irenes Rhythm, MV Okinawa pun memuji kecepatan dan layanan yang diberikan oleh Teluk Lamong dalam melakukan bongkar muat barnag yang dibawa.

Setelah bertemu dengan kapten MV Irenes, perwakilan Teluk Lamong pun menghampiri kapten MV Okinawa dan turut mendapat pujian atas layanan yang baik yang diberikan oleh Teluk Lamong untuk kapal mereka yang sedang bersandar pada pelabuhan itu.