China Saat Ini Menjadi Negara Maritim Nomor 1 Dunia

China Saat Ini Menjadi Negara Maritim Nomor 1 Dunia

China adalah negara pelayaran internasional teratas menurut laporan baru yang disajikan oleh DNV GL dan Menon Economics di pameran perdagangan SMM di Hamburg pada 5 September.

Penelitian yang berjudul “Bangsa Maritim Paling Terdepan di Dunia”, menandai 30 negara maritim terkemuka di seluruh dunia dalam empat pilar maritim utama: pelayaran, keuangan dan hukum, teknologi maritim dan pelabuhan & logistik, dalam upaya untuk memahami pendorong utama di balik kesuksesan maritim nasional.

Laporan baru ini menindaklanjuti laporan 2017 oleh Menon dan DNV GL tentang “Memimpin Ibukota Maritim Dunia” tetapi mengalihkan fokus ke tinjauan luas tentang industri maritim di tingkat nasional.

Sebagaimana dijelaskan, 30 negara diurutkan berdasarkan ukuran dan besarnya pada keempat pilar maritim utama dan subkelompok mereka. Karena sektor pelayaran adalah mesin utama dari seluruh industri maritim, lebih banyak bobot diberikan kepada sektor pelayaran.

Laporan 2018 menempatkan China sebagai negara maritim terdepan di dunia, karena peringkat empat teratas di semua pilar maritim. Posisi China sangat kuat di pelabuhan dan pilar logistik, dengan pelabuhan kontainer dan curah terbesar di dunia.

“Kekuatan Tiongkok luar biasa, terutama pada pilar pelabuhan dan logistik, tetapi juga dalam pengiriman,” Erik W. Jakobsen, Managing Partner di Menon Economics dan rekan penulis laporan tersebut, mengatakan.

“Seharusnya tidak mengejutkan kita, karena China adalah negara pengekspor dan pengimpor terbesar di dunia. Negara adikuasa ekonomi lainnya, AS, mengikuti China pada peringkat, dengan pelabuhan utama dan kota-kota maritim baik di pantai timur dan barat, ”tambahnya.

Negara berikutnya

AS menempati peringkat kedua, mencetak tinggi pada keempat dimensi, diikuti Jepang. Jerman, Norwegia, dan Korea Selatan, berbagi tempat keempat. Kekuatan Jerman terletak pada konsistensinya, dengan lima tempat teratas dalam tiga kategori, sedangkan Norwegia memiliki posisi terkuat dalam keuangan & hukum maritim dan teknologi maritim. Korea Selatan mendapat peringkat teratas dalam teknologi maritim dan termasuk di antara 10 besar dalam pengiriman dan pelabuhan & logistik.

“Untuk 3 negara maritim teratas, peringkat penelitian mencerminkan ukuran ekonomi nasional mereka,” Shahrin Osman, Kepala Penasihat Maritim Regional untuk Asia Tenggara, Pasifik dan India, di DNV GL Maritime, yang turut menulis baik tahun 2017 dan 2018 laporan, berkomentar.

“Namun, yang menarik, di posisi keempat gabungan Norwegia, Korea Selatan, dan Yunani di posisi ke-7, kita dapat melihat bahwa negara-negara ‘kecil’ masih dapat memiliki pengaruh besar dan penting bagi dunia maritim, karena tradisi, sejarah dan inovasi, ”lanjutnya.

Ocean Network Express Akan Sesuaikan Bahan Bakar Sesuai Regulasi

Ocean Network Express Akan Sesuaikan Bahan Bakar Sesuai Regulasi

Ocean Network Express (ONE) yang baru diluncurkan berencana untuk mematuhi peraturan belerang baru dengan menggerakkan kapal-kapalnya dengan minyak hibrida yang rendah sulfur.

Perusahaan mengatakan bahwa bahan bakar belerang rendah adalah opsi yang paling realistis bagi perusahaan karena kapal kontainernya dapat dengan mudah beralih ke bahan bakar baru, tanpa memerlukan modifikasi teknis khusus.

ONE saat ini sedang dalam diskusi dengan pemasok bunker untuk spesifikasi.

“Perbedaan pasar saat ini dari High Sulfur Fuel Oil (HSFO) dan LSGO adalah sekitar USD 150-200 per metrik ton. Kesenjangan ini diperkirakan akan meningkat setelah 1 Januari 2020 karena permintaan LSGO dan ini pasti akan berdampak pada biaya operasional, ”kata perusahaan.

ONE menambahkan bahwa mereka akan mulai mematuhi peraturan sebelum tanggal efektif dimulai karena membutuhkan beberapa bulan untuk transit dari bahan bakar yang tidak sesuai.

ONE mengirimkan kerugian bersih sebesar USD 120 juta pada kuartal kedua tahun 2018, disebabkan oleh masalah gigi yang operasional, dan harga bunker yang lebih tinggi dari perkiraan semula.

JV Jepang lebih lanjut menurunkan perkiraan untuk kinerja bisnis untuk paruh pertama tahun fiskal sebesar USD 40 juta.

Mengomentari opsi lain yang tersedia untuk kepatuhan, ONE mengatakan bahwa karena membangun bejana yang dipasang scrubber baru bisa memakan waktu 2-3 tahun setelah konfirmasi pesanan, pemasangan scrubber bukan cara yang tepat. Namun, perusahaan akan mempertimbangkan untuk menginstal sistem pada newbuild masa depan.

ONE evaluasi menyewa kapal sistem scrubber

“ONE juga mengevaluasi untuk menyewa kapal dengan sistem scrubber untuk memperluas jumlah kapal yang patuh dalam armada,” perusahaan itu mencatat lebih lanjut.

Adapun LNG, karena panjang konstruksi kapal bertenaga LNG dan kendala saat ini pada ketersediaan. Fasilitas pengisian bahan bakar LNG, penerapan opsi ini bukanlah solusi yang layak.

“Meskipun rencana penyebaran kapal bertenaga LNG kami tidak konkrit saat ini, evaluasi sedang berlangsung di mana pengembangan lingkungan pengisian bahan bakar LNG sedang dianalisis lebih lanjut,” tambah perusahaan.

Maersk Membersihkan Sampah Plastik di Perairan Pasifik Utara

Maersk Membersihkan Sampah Plastik di Perairan Pasifik Utara

Operator kapal lepas pantai Maersk Supply Service telah setuju untuk menyebarkan AHTS Maersk Launcher untuk mendukung penyebaran sistem pembuangan sampah The Ocean Cleanup, yang bertujuan untuk membuang puing-puing plastik dari perairan Pasifik Utara. Ini adalah inisiatif berskala besar pertama dari jenisnya.

Upaya ini akan menargetkan “tempat sampah” yang dipublikasikan dengan baik di Pasifik, yang berisi sampah plastik yang salah urus yang dihasilkan di pantai. Menurut para peneliti di Pusat Penelitian Lingkungan Helmholtz, sepuluh sistem sungai di Asia dan Afrika menyumbang sebanyak 95 persen pencemaran plastik laut di seluruh dunia, dan enam dari sepuluh mengalir ke lautan wilayah Pasifik Barat. The Ocean Cleanup memperkirakan sekitar 85 persen dari total berasal dari Asia.

Sistem Ocean Cleanup mengandalkan layar mengambang yang panjang untuk mengumpulkan puing-puing plastik untuk didaur ulang. Grup ini memiliki pusat dukungan di Alameda, di seberang teluk dari Port of San Francisco, dan situs ini baru-baru ini melakukan pengujian derek lepas pantai untuk segmen penghalang 120 meter. Unit lengkap akan memiliki panjang 600 meter, dan dalam kondisi optimal, kelompok ini percaya bahwa itu akan mengakumulasi satu ton plastik per minggu.

Ocean Cleanup menegaskan bahwa jika diterapkan di seluruh dunia, dan dikombinasikan dengan pengurangan limbah di darat, sistem ini dapat menghilangkan 90 persen polusi plastik lautan dunia. Sampah plastik masuk ke laut pada tingkat perkiraan 90.000 hingga 270.000 ton per minggu, menurut perkiraan yang dipublikasikan dalam Science pada tahun 2015.

Maersk Launcher akan menyebarkan sistem awal pada posisi sekitar 250 nm di lepas pantai San Francisco selama dua minggu pengujian awal, kemudian memindahkannya ke Great Pacific Garbage Patch, yang berjarak sekitar 1.000 nm lebih jauh di lepas pantai. Durasi kampanye total adalah sekitar 60 hari.

Biaya piagam, termasuk layanan kapal, peralatan dan transportasi, mencapai sekitar $ 2 juta. Biaya akan ditanggung bersama oleh perusahaan tambang bawah laut DeepGreen dan oleh perusahaan induk Maersk Supply, AP Moller-Maersk.

Maersk Group mencari solusi struktural

“Bagian dari strategi Layanan Pasokan Maersk adalah untuk mendiversifikasi bisnisnya dan menggunakan kemampuan teknisnya di area baru di luar minyak dan gas tradisional. Dengan baru-baru ini mengumumkan kemitraan baru lainnya di bidang inovatif dengan DeepGreen dan dengan Vestas Wind Systems, kolaborasi ini dengan The Ocean Cleanup adalah konfirmasi kami mengambil langkah penting ke arah ini, “kata CEO Maersk Supply, Steen S. Karstensen.

Maersk Group mencari solusi struktural untuk Maersk Supply Service, yang telah diklasifikasikan sebagai divisi “dihentikan” yang diadakan untuk dijual. Maersk keluar jalur bisnisnya yang berhubungan dengan minyak, dan baru-baru ini memindahkan Maersk Tankers ke entitas terkait dan menjual Maersk Oil to Total.

Ini telah mengisyaratkan niatnya untuk menemukan opsi yang serupa untuk Maersk Supply, meskipun garis waktu tidak pasti karena kondisi pasar. Maersk Supply kehilangan $ 9 juta pada semester pertama, sebuah peningkatan atas kerugian $ 42 juta pada periode yang sama tahun lalu.

BIMCO Tentang Tanker Minyak

BIMCO Tentang Tanker Minyak

Pasar tanker minyak mentah yang secara historis buruk sedang berjuang untuk mendapatkan dukungan yang solid, BIMCO mengatakan dalam laporan terbarunya.

Penghasilan untuk perusahaan minyak mentah yang sangat besar pada semester pertama tahun 2018 adalah terendah di USD 6.001 per hari rata-rata, dengan tanker Suezmax berpenghasilan USD 10.908 per hari dan Aframax menghasilkan USD 9.614 per hari.

Semua ini adalah tingkat kerugian yang sangat besar untuk sebuah industri yang membutuhkan keseimbangan pasar fundamental yang jauh lebih baik untuk mengangkat tarif angkutan di atas tingkat impas ke wilayah yang menguntungkan, BIMCO menginformasikan.

Setelah menikmati tahun 2015 yang sangat kuat yang melihat tingkat pengiriman tertinggi untuk kapal tanker minyak mentah dalam tujuh tahun, 2016 adalah langkah mundur, tetapi masih menghasilkan keuntungan. Karena armada kapal tanker minyak mentah terus tumbuh lebih cepat daripada permintaan pada tahun 2017, kerugian kembali ke industri, setelah tiga tahun yang menguntungkan. ”

2018 telah benar-benar mengerikan bagi kapal tanker minyak mentah dengan tingkat pengiriman dan tingkat pemanfaatan armada jatuh ke rekor tingkat rendah,” kata Peter Sand, analis pengiriman utama BIMCO.

Total armada kapal tanker minyak mentah belum tumbuh sama sekali pada 2018. Armada VLCC dan Aframax secara khusus belum berkembang selama 12 bulan terakhir. Pasar barang sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan permintaan yang sangat lemah.

Pasar kargo kelebihan pasokan?

Secara keseluruhan, pasar kargo kelebihan pasokan. Kunci untuk pendapatan yang lebih tinggi terletak pada pertumbuhan armada yang sangat rendah dan kembalinya ke tingkat permintaan yang dinormalisasi. Lebih cepat lebih baik – tetapi kesabaran diperlukan, ”jelas Sand.

Setengah tahun pertama tahun ini telah mengalami kemunduran yang sangat serius dibandingkan dengan tahun 2017. Penurunan yang mana perubahan fundamental jangka menengah saja tidak dapat dijelaskan, BIMCO mengatakan.

2018 diatur untuk menjadi satu lagi tahun yang merugi untuk industri tanker minyak mentah karena industri ini kemungkinan besar harus menunggu hingga paruh kedua 2019 sebelum keseimbangan pasar yang membaik akan kembali memberikan keuntungan.

Kogas Tertarik Bekerjasama Dengan Novatek

Kogas Tertarik Bekerjasama Dengan Novatek

Perusahaan gas alam Kogas Korea Selatan tertarik untuk memasuki Arctic Liquefied natural gas(LNG) 2, sebuah proyek gas alam cair raksasa yang dipimpin oleh Novatek di Semenanjung Gydan di Rusia.

Perusahaan itu menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan mitra Rusia PAO Novatek pada 22 Juni selama kunjungan Presiden Republik Korea, Moon Jae-in ke Rusia.

MoU meletakkan dasar bagi duo untuk berkolaborasi dan mengembangkan peluang LNG lebih lanjut.

Dalam kerangka itu, Kogas tertarik pada kemungkinan LNG off-take dari Arctic LNG 2, partisipasi dalam proyek pemindahan LNG di Kamchatka dan proyek infrastruktur lainnya, serta mengembangkan kerjasama dalam perdagangan LNG dan optimasi logistik, termasuk operasi swap.

Pasar Asia Pasifik adalah tujuan prioritas untuk proyek LNG kami karena wilayah geografis yang penting ini mewakili pasar yang tumbuh paling cepat untuk konsumsi gas alam, dan Korea Selatan saat ini adalah salah satu pengimpor LNG terbesar,” kata Ketua Dewan Manajemen Novatek Leonid Mikhelson. .

Proyek LNG kami yang skalabel dikombinasikan dengan basis sumber daya hidrokarbon kami yang besar, produksi LNG kami yang murah dan pengembangan lebih lanjut dari model logistik kami menggunakan Northern Sea Route dan terminal transshipment di Kamchatka menciptakan peluang yang sempurna untuk kerjasama yang saling menguntungkan bagi mitra potensial kami.”

MoU datang di bagian belakang total akuisisi saham di Arctic LNG 2, yang diharapkan dapat membuka lebih dari 7 miliar boe sumber daya hidrokarbon di gas Utrenneye dan lapangan kondensat darat.

Proyek ini akan melibatkan pemasangan tiga struktur berbasis gravitasi di Teluk Ob, di mana tiga lelehan likuifaksi dengan kapasitas 6,6 Mt / tahun masing-masing akan dipasang.

Berencana kirim ke pasar internasional

Arctic LNG 2 cargoes direncanakan untuk dikirim ke pasar internasional oleh armada operator LNG kelas es yang akan dapat menggunakan Rute Laut Utara untuk kargo yang ditujukan untuk Asia, sama seperti untuk Yamal LNG.

Setelah pembicaraan bilateral, Federasi Rusia dan Republik Korea mengadopsi pernyataan bersama dan menandatangani paket dokumen antardepartemen dan perusahaan yang membuka jalan bagi platform inovasi untuk revolusi industri keempat, perdagangan bebas antara Rusia dan Korea Selatan, dan kerjasama dalam telekomunikasi. dan teknologi informasi dan komunikasi.

Selain kerjasama dalam bidang LNG, negara-negara juga berencana untuk memperkuat hubungan di sektor kereta api, pembangkit tenaga listrik dan jaminan sosial.

Kapal Terbalik di Danau Toba, Sebabkan Banyak Orang Menghilang

Kapal Terbalik di Danau Toba, Sebabkan Banyak Orang Menghilang

Beberapa hari lalu terjadi tragedi kapal tenggelam di Danau Toba yang mengakibatkan belasan orang tenggelam dan juga terdapat korban meninggal akibat tenggelam. Selain itu, hingga saat ini, beberapa penumpang yang menaiki kapal Sinar Bangun yang merupakan kapal pengangkut penumpang tenggelam saat itu masih dalam proses pencarian.

Memang hingga kini proses pencarian terus dilakukan karena menurut laporan, masih banyak penumpang yang belum jelas keberadaannya. Korban yang masih hilang ini terus dilakukan pencarian oleh tim SAR dan berbagai pihak berwenang.

Tenggelamnya kapal Sinar Bangun ini berawal pada tanggal 18 Juni lalu saat ingin mengantarkan penumpang. Belum jauh berlayar, kapal tersebut terbalik sehingga membuat banyak penumpang panik. Jumlah penumpang pada pelayaran tersebut hingga kini masih simpang siur, karena tidak ada catatan resmi mengenai jumlah penumpang yang diangkut pada kapal tersebut.

Kesulitan mencari korban yang hilang

Meskipun tim SAR dan berbagai relawan telah turun untuk mencari penumpang yang tenggelam, hingga kini baru ada sekitar 21 penumpang yang berhasil ditemukan. Dari 21 penumpang, 3 diantaranya meninggal dunia sedangkan sisanya berhasil selamat.

Meski pada awalnya banyak yang mengatakan kapal tersebut mengangkut sebanyak 80 orang, namun banyak laporan warga yang merasa keluarga/kerabat/teman yang ikut pada kapal tersebut membuat perkiraan penumpang yang naik pada kapal tersebut lebih dari 100 orang.

Jika dilihat dari laporan tersebut, bisa jadi salah satu hal yang membuat kapal tersebut terbalik lantaran kelebihan muatan. Hingga kini, nahkoda kapal sudah ditetapkan sebagai tersangka dan beberapa pejabat yang terkait hal ini pun ditetapkan menjadi tersangka lantaran membiarkan kapal yang diduga ilegal ini mengangkut penumpang.

Pemerintah pusat sendiri juga telah menurunkan bantuan lebih lanjut untuk membantu pencarian dari korba kapal tenggelam ini. Ada pun kapal ini ditemukan dalam kedalaman 450 meter – sementara para korban masih dalam tahap pencarian dan medan yang sulit membuat proses pencarian tersendat.

Rintangan seperti cuaca, dinginnya Danau Toba hingga peralatan yang kurang memadai menjadi hambatan yang ditemui oleh berbagai tim SAR dan relawan yang bertugas untuk mencari sisa korban tenggelam dari kapal Sinar Bangun tersebut.

Perusahaan Yang Terkait Perairan Iran Ditinjau Karena Sanksi Amerika

Perusahaan Yang Terkait Perairan Iran Ditinjau Karena Sanksi Amerika

Pengumuman memberlakukan kembali sanksi terkait nuklir terhadap Iran sudah mulai dimulai ketika raksasa industri pelayaran yang dipimpin oleh Maersk Line dan MSC mulai meneliti operasi bisnis mereka dengan Iran.

Keputusan Donald Trump untuk secara sepihak menarik diri dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dan mulai memberlakukan kembali sanksi diumumkan pada 8 Mei.

Perusahaan-perusahaan yang memperdagangkan dolar AS atau memiliki operasi di sana tidak dapat membiarkan diri mereka kehilangan pangsa pasar AS, karenanya, mereka cenderung mengakhiri hubungan mereka dengan Iran sebagai konsekuensinya.

Seorang juru bicara Maersk Line mengatakan kepada World Maritime News bahwa mereka telah menghentikan penerimaan komoditas di bawah 1,2. iii (FAQ penarikan kembali JCPOA).

“Kehadiran kami di Iran terbatas. Kami akan memantau perkembangan untuk menilai dampak apa pun terhadap aktivitas kami dan menjaga pelanggan kami langsung mendapat informasi jika terjadi perubahan apa pun, ”kata pernyataan perusahaan itu.

Maersk Line melayani pasar Iran melalui layanan feeder menggunakan kapal pihak ke-3, dijamin melalui perjanjian pembelian slot dari Jebel Ali (UEA) ke Bandar Abbas dan Bushehr.

Maersk Line memiliki kantor di Teheran, Bandar Abbas dan Bushehr, mempekerjakan staf total 12 orang.

Pelayaran utama Swiss, MSC juga meninjau bisnisnya untuk memeriksa dampak sanksi.

“MSC Mediterranean Shipping Company SA memantau secara ketat semua tindakan sanksi yang diperkenalkan oleh pemerintah AS. Dengan mempertimbangkan perintah Presiden AS terbaru pada 8 Mei 2018 untuk mengembalikan sanksi terkait Iran, MSC sedang meninjau layanan, operasi dan hubungan bisnisnya untuk memahami jika ada yang terkena dampak dan akan mematuhi jadwal yang ditetapkan oleh pemerintah AS, ” Juru bicara MSC mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan tidak memiliki layanan langsung ke Iran, namun, pihaknya menggunakan kapal pengumpan pihak ketiga untuk mengangkut kargo antara Iran dan Jebel Ali di Uni Emirat Arab.

Mengomentari revisi operasi oleh dua perusahaan pengiriman kontainer, pelabuhan Iran dan Organisasi Maritim (PMO) mengatakan bahwa hasil akhir dari sanksi akan tergantung pada apa yang Iran setujui dengan pihak lain dari JCPOA. Sebagaimana dijelaskan, keputusan kedua perusahaan untuk mengevaluasi operasi mereka tidak berarti mereka akan meninggalkan Iran.

Maersk Tankers juga berencana untuk mengakhiri bisnisnya pada akhir periode yang diwajibkan oleh Departemen Keuangan AS.

“Maersk Tankers telah mengangkut kargo untuk pelanggan masuk dan keluar dari Iran secara terbatas. Kami akan melakukan perjanjian pelanggan yang telah ditandatangani sebelum 8 Mei dan memastikan bahwa perjanjian tersebut berakhir pada 4 November, seperti yang diminta oleh sanksi AS yang dikenakan kembali. Kami terus memantau perkembangan dan menilai dampak potensial pada aktivitas kami sambil tetap berdialog dengan pelanggan kami untuk memberi tahu mereka jika terjadi perubahan, ”kata Maersk Tankers.

Pemilik dan operator tanker asal Denmark Torm juga telah berhenti mengambil pesanan kargo baru di Iran.

“Mengenai sanksi Iran, kami memantau situasi dengan cermat dan selalu mengikuti aturan. Oleh karena itu, kami tidak mengambil komitmen baru terhadap Iran, ”kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan kepada WMN.

Tanker berada dibawah tekanan

Pasar tanker, yang berada di bawah tekanan ekstrim, sedang menuju ke periode ketidakpastian lebih lanjut karena sanksi.

Secara khusus, pembeli Eropa cenderung menahan diri untuk membeli minyak mentah Iran, yang mengakibatkan pemotongan ekspor negara dan semakin mengurangi volume minyak yang tersedia untuk transportasi.

Perusahaan-perusahaan Iran yang menghadapi gelombang sanksi baru setelah periode pelambatan 180 hari adalah Garis Pengiriman Republik Islam Iran (IRISL), Jalur Pengiriman Selatan Iran, atau afiliasi mereka.

Sanksi juga akan dikenakan pada transaksi terkait minyak bumi dengan National Iranian Oil Company (NIOC), Naftiran Intertrade Company (NICO), dan National Iranian Tanker Company (NITC), termasuk pembelian minyak, produk petroleum, atau produk petrokimia dari Iran. , Kantor Perbendaharaan diinformasikan.

China Berencana Larang Daur Ulang Kapal di Wilayahnya

China Berencana Larang Daur Ulang Kapal di Wilayahnya

China berencana untuk menghentikan mengizinkan daur ulang kapal internasional di daerahnya pada awal 2019.

Keputusan itu diambil dari upaya China untuk menindak pencemar dan industri penghasil sampah di negara itu, yang telah melihat beberapa meter menolak lisensi daur ulang kapal mereka.

Kapal berbendera China akan diizinkan untuk terus dibongkar di daerah China, namun, Pemerintah China tidak akan lagi memberikan subsidi untuk cabang, seperti yang diputuskan tahun lalu. Karena adanya perubahan kebijakan, pemilik lokal cenderung mencari tempat lain untuk pensiun kapal mereka, termasuk India.

“Dalam pandangan ini, pemilik harus menyerah pada fakta bahwa, dengan pengecualian Turki, Konvensi HK menyetujui daur ulang pekarangan di Alang harus diambil lebih serius mengikuti perbaikan luar biasa yang telah dilakukan di pekarangan ini selama banyak tahun dan fakta bahwa pekarangan ini sekarang hanya dapat menawarkan pemilik satu-satunya alternatif pada saat ini untuk daur ulang hijau, ”kata Clarksons Platou Shipbroking.

Dua tahun lalu, pemimpin industri Maersk berkomitmen untuk berinvestasi di Alang yard dan meningkatkan standar operasional mereka untuk mematuhi persyaratan perusahaan.

Chief Executive Officer AP Møller – Mærsk A / S, Søren Skou, mengatakan baru-baru ini bahwa beberapa meter di Alang, India, berkinerja pada tingkat yang sama atau lebih baik dari pekarangan di China dan Turki, “yang dulunya merupakan satu-satunya opsi untuk ekonomi daur ulang kapal yang layak dan bertanggung jawab. “

Menjelaskan pendekatannya, Maersk mengatakan bahwa perusahaan membantu pekarangan untuk meningkatkan praktik mereka sementara secara kontrak membutuhkan penerapan penuh dari standarnya yang dikendalikan oleh pengawasan di tempat selama proses serta audit kuartalan oleh pihak ketiga.

Meskipun situasinya jauh dari sempurna, terutama ketika datang ke bahaya kesehatan di galangan kapal di Alang, Maersk percaya bahwa membantu pekarangan untuk meningkatkan standar mereka adalah kesempatan untuk mengubah industri menjadi lebih baik.

Namun, untuk kemajuan yang lebih berkelanjutan, dibuat lebih banyak pemilik kapal yang perlu terlibat.

Kapal rusak di jual ke Asia Selatan

Dari total 206 kapal, yang rusak pada kuartal pertama 2018, 152 kapal dijual ke pantai Asia Selatan karena melanggar, menurut LSM Shipbreaking Platform.

Meskipun ada peningkatan yang cukup besar yang dilakukan oleh beberapa kapal, sebagian besar pekarangan di Asia selatan terkenal karena praktik lingkungan dan kesehatan serta keselamatan mereka yang buruk.

Sangat umum bagi pekerja untuk menderita luka serius atau bahkan terbunuh karena paparan berbagai jenis risiko mulai dari benda jatuh ke keracunan.

Sejauh tahun ini, 10 pekerja telah kehilangan nyawa dan 2 pekerja telah terluka parah ketika melanggar kapal di Chittagong, Bangladesh. Dua pekerja lainnya dilaporkan tewas setelah kecelakaan di sebuah pangkalan kapal di Alang, India, data dari LSM Shipbreaking Platform menunjukkan.

Polisi Peariran Indonesia Tangkap Ever Judger

Polisi Peariran Indonesia Tangkap Ever Judger

Pemburu kapal berbendera Panama MV Ever Judger telah ditangkap oleh polisi Kalimantan Timur sehubungan dengan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap tumpahan minyak besar-besaran dan kebakaran terkait yang merenggut nyawa lima orang pada 31 Maret.

“Kami memutuskan untuk merebut kapal itu untuk penyelidikan menyeluruh atas tumpahan minyak yang membahayakan Teluk Balikpapan selama 21 hari,” kata Kepala Investigasi Polisi Kalimantan Timur Yustan Alpiani seperti dikutip oleh Indonesian Bernar News.

Kapten kapal dan 20 awaknya telah dilarang meninggalkan Indonesia sampai penyelidikan selesai, kata Jakarta Post.

Sebagaimana diinformasikan, kapal itu diikat ke dermaga di perairan Pelabuhan Semayang.

Jangkar 82.000 dwt bulk carrier telah diidentifikasi sebagai kemungkinan penyebab pecahnya pipa bawah laut milik kilang lokal milik Pertamina, kantor hidrografi Angkatan Laut Indonesia ditemukan, yang mengakibatkan pelepasan sejumlah besar minyak mentah menyebar di 26 kilometer. Menurut laporan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, insiden tersebut mempengaruhi sekitar 34 hektar ekosistem Mangrove dan menyebabkan masalah kesehatan bagi masyarakat di daerah tersebut.

Ever Judger adalah satu-satunya kapal di perairan Teluk Balikpapan, menurut data AIS kapal, pada saat kejadian. Jangkar kapal diyakini telah menyeret pipa sekitar 300 meter dari posisinya semula. Berdasarkan bukti yang ditemukan sejauh ini, jangkar telah merusak pipa dan rekonstruksi forensik dari peristiwa-peristiwa itu belum selesai berdasarkan sisa-sisa pipa yang ditemukan untuk menyimpulkan kasus tersebut.

Kerjasama untuk penanggulangan tumpahan minyak

Pertamina sejak itu telah bekerja sama dengan pihak berwenang setempat untuk mengatasi tumpahan minyak. Perusahaan itu dikatakan menunggu hasil penyelidikan dan kemungkinan akan mempertimbangkan tindakan hukum terhadap pelakunya setelah secara resmi ditentukan.

Namun demikian, organisasi-organisasi lokal telah mengkritik pemerintah Indonesia karena kegagalan mereka untuk membangun sistem peringatan dini kepada kapal-kapal asing untuk menghindari kejadian semacam itu, mendesak keamanan di sekitar jaringan pipa tersebut ditingkatkan.

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Perusahaan pelayaran berbasis di Taiwan Yang Ming berhasil menutup kuartal ketiga tahun ini dengan keuntungan TWD 1,26 miliar (42 juta USD), dibandingkan dengan kerugian yang tercatat pada periode yang sama tahun 2016.

Seperti yang dijelaskan, status keuangan Yang Ming yang membaik dapat dikaitkan dengan “kombinasi tindakan strategis dan inisiatif yang dirancang untuk mengendalikan biaya operasional dan upaya bersama anggota timnya di seluruh dunia”.

Ditambah dengan dukungan dari pemegang saham utama perusahaan, Yang Ming telah membalikkan kerugian kuartal sebelumnya. Untuk mengingatkan, perusahaan membukukan rugi bersih TWD 901 juta dan TWD 445 juta pada kuartal I dan II 2017.

Pendapatan konsolidasi Q3 Yang Ming adalah TWD 35,78 miliar, melonjak 23,4% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu ketika perusahaan tersebut melaporkan pendapatan TWD 28,99 miliar.

Volume pada kuartal ketiga tahun ini mencapai 1,24 juta TEUs, sebuah lonjakan 11,1% dari tahun ke tahun.

Selain itu, laba bersih per saham TWD 0.7 dan laba bersih bersih tahun ini adalah TWD 0,5 miliar. Rugi akumulasi perusahaan setelah pajak untuk periode yang sama adalah TWD 82 juta, penurunan 99% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Karena kesehatan keuangan Yang Ming terus pulih, perusahaan mengatakan bahwa pihaknya mencari peluang untuk memperluas operasi dan memperbaiki jaringan layanannya.

Di Asia Tenggara, Yang Ming bermaksud untuk bergabung dengan Taiwan International Port Corporation untuk bersama-sama berinvestasi di Indonesia dalam upaya meningkatkan infrastruktur pengiriman dan logistik. Selain itu, Yang Ming akan mendirikan Pusat Operasi Regional untuk mengawasi operasi perusahaan di Laut Tengah dan Laut Hitam.

Indonesia sendiri menjadi salah satu negara yang memiliki banyak daya tarik bagi para pengusaha yang melewati perairan Indonesia. Perairan Indonesia juga merupakan salah satu yang paling luas dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya.