Maersk Membersihkan Sampah Plastik di Perairan Pasifik Utara

Maersk Membersihkan Sampah Plastik di Perairan Pasifik Utara

Operator kapal lepas pantai Maersk Supply Service telah setuju untuk menyebarkan AHTS Maersk Launcher untuk mendukung penyebaran sistem pembuangan sampah The Ocean Cleanup, yang bertujuan untuk membuang puing-puing plastik dari perairan Pasifik Utara. Ini adalah inisiatif berskala besar pertama dari jenisnya.

Upaya ini akan menargetkan “tempat sampah” yang dipublikasikan dengan baik di Pasifik, yang berisi sampah plastik yang salah urus yang dihasilkan di pantai. Menurut para peneliti di Pusat Penelitian Lingkungan Helmholtz, sepuluh sistem sungai di Asia dan Afrika menyumbang sebanyak 95 persen pencemaran plastik laut di seluruh dunia, dan enam dari sepuluh mengalir ke lautan wilayah Pasifik Barat. The Ocean Cleanup memperkirakan sekitar 85 persen dari total berasal dari Asia.

Sistem Ocean Cleanup mengandalkan layar mengambang yang panjang untuk mengumpulkan puing-puing plastik untuk didaur ulang. Grup ini memiliki pusat dukungan di Alameda, di seberang teluk dari Port of San Francisco, dan situs ini baru-baru ini melakukan pengujian derek lepas pantai untuk segmen penghalang 120 meter. Unit lengkap akan memiliki panjang 600 meter, dan dalam kondisi optimal, kelompok ini percaya bahwa itu akan mengakumulasi satu ton plastik per minggu.

Ocean Cleanup menegaskan bahwa jika diterapkan di seluruh dunia, dan dikombinasikan dengan pengurangan limbah di darat, sistem ini dapat menghilangkan 90 persen polusi plastik lautan dunia. Sampah plastik masuk ke laut pada tingkat perkiraan 90.000 hingga 270.000 ton per minggu, menurut perkiraan yang dipublikasikan dalam Science pada tahun 2015.

Maersk Launcher akan menyebarkan sistem awal pada posisi sekitar 250 nm di lepas pantai San Francisco selama dua minggu pengujian awal, kemudian memindahkannya ke Great Pacific Garbage Patch, yang berjarak sekitar 1.000 nm lebih jauh di lepas pantai. Durasi kampanye total adalah sekitar 60 hari.

Biaya piagam, termasuk layanan kapal, peralatan dan transportasi, mencapai sekitar $ 2 juta. Biaya akan ditanggung bersama oleh perusahaan tambang bawah laut DeepGreen dan oleh perusahaan induk Maersk Supply, AP Moller-Maersk.

Maersk Group mencari solusi struktural

“Bagian dari strategi Layanan Pasokan Maersk adalah untuk mendiversifikasi bisnisnya dan menggunakan kemampuan teknisnya di area baru di luar minyak dan gas tradisional. Dengan baru-baru ini mengumumkan kemitraan baru lainnya di bidang inovatif dengan DeepGreen dan dengan Vestas Wind Systems, kolaborasi ini dengan The Ocean Cleanup adalah konfirmasi kami mengambil langkah penting ke arah ini, “kata CEO Maersk Supply, Steen S. Karstensen.

Maersk Group mencari solusi struktural untuk Maersk Supply Service, yang telah diklasifikasikan sebagai divisi “dihentikan” yang diadakan untuk dijual. Maersk keluar jalur bisnisnya yang berhubungan dengan minyak, dan baru-baru ini memindahkan Maersk Tankers ke entitas terkait dan menjual Maersk Oil to Total.

Ini telah mengisyaratkan niatnya untuk menemukan opsi yang serupa untuk Maersk Supply, meskipun garis waktu tidak pasti karena kondisi pasar. Maersk Supply kehilangan $ 9 juta pada semester pertama, sebuah peningkatan atas kerugian $ 42 juta pada periode yang sama tahun lalu.