Kogas Tertarik Bekerjasama Dengan Novatek

Kogas Tertarik Bekerjasama Dengan Novatek

Perusahaan gas alam Kogas Korea Selatan tertarik untuk memasuki Arctic Liquefied natural gas(LNG) 2, sebuah proyek gas alam cair raksasa yang dipimpin oleh Novatek di Semenanjung Gydan di Rusia.

Perusahaan itu menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan mitra Rusia PAO Novatek pada 22 Juni selama kunjungan Presiden Republik Korea, Moon Jae-in ke Rusia.

MoU meletakkan dasar bagi duo untuk berkolaborasi dan mengembangkan peluang LNG lebih lanjut.

Dalam kerangka itu, Kogas tertarik pada kemungkinan LNG off-take dari Arctic LNG 2, partisipasi dalam proyek pemindahan LNG di Kamchatka dan proyek infrastruktur lainnya, serta mengembangkan kerjasama dalam perdagangan LNG dan optimasi logistik, termasuk operasi swap.

Pasar Asia Pasifik adalah tujuan prioritas untuk proyek LNG kami karena wilayah geografis yang penting ini mewakili pasar yang tumbuh paling cepat untuk konsumsi gas alam, dan Korea Selatan saat ini adalah salah satu pengimpor LNG terbesar,” kata Ketua Dewan Manajemen Novatek Leonid Mikhelson. .

Proyek LNG kami yang skalabel dikombinasikan dengan basis sumber daya hidrokarbon kami yang besar, produksi LNG kami yang murah dan pengembangan lebih lanjut dari model logistik kami menggunakan Northern Sea Route dan terminal transshipment di Kamchatka menciptakan peluang yang sempurna untuk kerjasama yang saling menguntungkan bagi mitra potensial kami.”

MoU datang di bagian belakang total akuisisi saham di Arctic LNG 2, yang diharapkan dapat membuka lebih dari 7 miliar boe sumber daya hidrokarbon di gas Utrenneye dan lapangan kondensat darat.

Proyek ini akan melibatkan pemasangan tiga struktur berbasis gravitasi di Teluk Ob, di mana tiga lelehan likuifaksi dengan kapasitas 6,6 Mt / tahun masing-masing akan dipasang.

Berencana kirim ke pasar internasional

Arctic LNG 2 cargoes direncanakan untuk dikirim ke pasar internasional oleh armada operator LNG kelas es yang akan dapat menggunakan Rute Laut Utara untuk kargo yang ditujukan untuk Asia, sama seperti untuk Yamal LNG.

Setelah pembicaraan bilateral, Federasi Rusia dan Republik Korea mengadopsi pernyataan bersama dan menandatangani paket dokumen antardepartemen dan perusahaan yang membuka jalan bagi platform inovasi untuk revolusi industri keempat, perdagangan bebas antara Rusia dan Korea Selatan, dan kerjasama dalam telekomunikasi. dan teknologi informasi dan komunikasi.

Selain kerjasama dalam bidang LNG, negara-negara juga berencana untuk memperkuat hubungan di sektor kereta api, pembangkit tenaga listrik dan jaminan sosial.