KOBC Tawarkan Bantuan Untuk Perusahaan Pelayaran Kecil

KOBC Tawarkan Bantuan Untuk Perusahaan Pelayaran Kecil

Korea Ocean Business Corporation (KOBC) yang didukung pemerintah akan menawarkan dukungan keuangan kepada sepuluh perusahaan pelayaran kecil dan menengah dalam upaya membantu industri pelayaran yang sedang sakit.

Organisasi ini memilih perusahaan pelayaran sebagai mitra dalam proyek penjualan dan penyewaan kembali (S & LB). Dengan cara ini perusahaan akan menerima manfaat seperti pemotongan suku bunga dan perpanjangan jatuh tempo melalui penjualan dan sewa kembali dukungan.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan Korea Selatan, sepuluh perusahaan akan mendapat manfaat dari USD 66,1 juta yang digunakan untuk mengambil lebih dari 10 kapal.

Investasi ini diharapkan akan selesai pada November 2018, hal ini diinformasikan oleh Kementerian.

Berdasarkan rencana 5 tahun untuk rekonstruksi industri perkapalan, Korea Selatan meninjau kembali 36 kapal dari 18 perusahaan yang mengajukan survei untuk kebutuhan pembuatan kapal pada bulan Mei.

Baru minggu lalu, pemerintah Korea Selatan menyetujui investasi besar di Korea Ocean Business Corporation. Pada tanggal 24 Juli, kementerian keuangan negara tersebut mengatakan bahwa investasi sebesar USD 1,2 miliar akan dilakukan ke perusahaan baru melalui kontribusi saham.

Fokus untuk rekonstruksi industri pelayaran

Korean Ocean Business Corporation, yang didirikan awal Juli, akan fokus mendukung rencana lima tahun negara itu untuk rekonstruksi industri pelayaran yang tertekan dengan pembangunan sekitar 200 kapal dalam tiga tahun ke depan.

Industri pelayaran memang memiliki potensi yang sangat tinggi, hal ini tentu menjadi pertimbangan bagi KOBC memberikan pemodalan bagi perusahaan pelayaran kecil yang memiliki potensi yang sangat tinggi. Dengan pemberian modal bagi perusahaan kecil menengah akan membuat keuntungan dari 2 pihak dimasa yang akan datang.

Investasi pada industri kapal dan pelayaran merupakan hal yang sangat bagus mengingat ini merupakan salah satu industri yang ‘abadi’. Pemilihan investasi pada industri ini memang memiliki peluang besar meraih kesuksean dimasa yang akan datang sehingga KOBC telah memikirkan startegi yang tepat guna mendapatkan keuntungan dan juga memberikan keuntungan.

Uni Eropa Diharapkan Percepat Kerjasama Dengan Perkapalan Asia

Uni Eropa Diharapkan Percepat Kerjasama Dengan Perkapalan Asia

Uni Eropa harus meningkatkan penilaiannya terhadap galangan kapal Asia untuk memungkinkan pelaksanaan Konvensi Hong Kong yang efektif, menurut penelitian independen dan perusahaan konsultan Maritime Strategies International (MSI).

Sebagaimana dijelaskan oleh Will Tooth dari MSI, peraturan regional dan kebijakan nasional menempatkan tekanan bersaing di pasar scrapping seperti permintaan akan meningkat.

Pada 31 Desember 2018, semua kapal yang mengibarkan bendera negara anggota UE harus mematuhi Peraturan Daur Ulang Kapal UE (SRR) – aturan yang membawa Hong Kong Convention ke dalam undang-undang UE.

Mulai tahun 2019 dan seterusnya, kapal pengangkut berbendera UE apa pun harus dibuang di fasilitas daur ulang kapal yang disetujui. Meskipun tidak ada yang secara resmi melarang negara non-UE untuk mendapatkan persetujuan, pada saat ini semua 21 galangan kapal dalam daftar berada di UE dan tidak ada yang memiliki pengalaman melanggar kapal komersial besar.

Opsi penandaan kapal-kapal keluar dari Uni Eropa sebelum menjualnya sebagai barang bekas di tempat lain terbatas karena ini melanggar peraturan Perundang-undangan Pengiriman Limbah EU yang baru-baru ini menangkap pemilik kapal Belanda, Seatrade. Seatrade terkena denda sebesar EUR 2,35 juta setelah menjual empat pemain ganas untuk dibuang di India, Bangladesh dan Turki. Tiga dari eksekutif perusahaan mungkin juga menghadapi hukuman enam bulan penjara.

Ketika industri maritim menemukan dirinya semakin berhadapan dengan undang-undang yang dirancang untuk mengatasi kondisi buruk dari proses pengelupasan pantai saat ini, sangat penting bagi negara-negara yang melakukan pelayaran untuk memodernisasi operasi mereka. Di Bangladesh, misalnya, penghapusan kapal merupakan bagian integral dari ekonomi karena produksi baja negara tergantung pada memo yang dikeluarkan dari kapal dan sekitar 50% dari bahan mentah untuk produksi baja berasal dari pelayaran kapal.

Masih ada jalan panjang sebelum Bangladesh diterima ke dalam daftar fasilitas daur ulang kapal Uni Eropa yang diterima, tetapi kemitraan antara Maersk dan fasilitas pembuangan di Alang di India menunjukkan jalan ke depan, kata MSI.

Perusahaan pelayaran telah mempromosikan investasi yang dilakukan untuk meningkatkan kondisi, keselamatan, dan dampak lingkungan dari fasilitas, yang sekarang diyakini setara dengan pengikis China dan Turki. Jika fasilitas di Alang tidak disetujui oleh Uni Eropa, Maersk mungkin menemukan dirinya menguji batas-batas undang-undang, karena banyak layar armadanya di bawah bendera Denmark.

Opsi untuk memo di Cina – kebanyakan di dermaga kering – juga tampaknya akan segera berakhir dengan pemerintah China mengumumkan pada bulan Mei bahwa itu tidak akan lagi mengambil kapal asing untuk membuang sebagai bagian dari dorongan untuk mengurangi polusi dan limbah, sehingga dalam penguatan harga karena kapal memaksimalkan throughput sebelum akhir tahun cut-off.

Perkembangan di China memberikan kelayakan SRR Uni Eropa ke dalam keraguan. SRR akan mulai berlaku sebelum batas waktu akhir 2018 jika 2,5 juta LDT kapasitas pelayaran yang disetujui disetujui, tetapi saat ini, hanya 300.000 LDT yang telah disetujui.

China memberikan kelayakan SRR

Meskipun ada kebijakan penghapusan yang lebih ketat, kami berharap jumlah kapal yang dibuang meningkat secara dramatis pada tahun 2019. Karena peraturan untuk air balas dan batas emisi mendorong lebih banyak kapal keluar dari pasar, peningkatan jumlah kapal berusia sub 20 tahun akan dihapus,” MSI mencatat.

Secara khusus, tiga perempat dari 200+ kapal dihapus pada Q1 2018 menuju ke sub-benua India yang diyakini menjadi solusi untuk masalah ini. Kemajuan sedang dibuat di pekarangan India dengan nomor yang diterapkan untuk mendaur ulang kapal-kapal berbendera Eropa, meskipun masih ada kekhawatiran mengenai standar subkontraktor.

Lima pekarangan India yang sudah dipertimbangkan untuk inklusi Uni Eropa akan menambah 323.000 LDT dari kapasitas tahunan, sementara empat lainnya baru-baru ini menerapkan potensi akan berkontribusi lebih lanjut 300.000 LDT, MSI menambahkan.

ABB Menangkan Kesepakatan Software Kelautan

ABB Menangkan Kesepakatan Software Kelautan

ABB telah mendapatkan serangkaian kontrak untuk sembilan kapal pengangkut berat yang mengangkut modul untuk perluasan ladang minyak Tengiz oleh Tengizchevroil (TCO).

Kontrak ini termasuk pesanan baru ABB Ability ™ Marine Advisory System – perangkat lunak kelautan OCTOPUS.

Sebagaimana dijelaskan, OCTOPUS akan membantu meningkatkan keamanan dan efisiensi dari kapal-kapal pengangkut berat yang melakukan pekerjaan transportasi dengan menunjukkan rute optimal berdasarkan cuaca dan pergerakan kapal yang diperkirakan.

Sebagai bagian dari pengiriman, ABB juga akan menginstal sensor pada setiap kapal untuk menghasilkan data roll dan gerak real-time untuk kargo dan kapal. Sebagai bagian dari implementasi, ABB akan membuat titik data terdefinisi yang tersedia untuk proyek perluasan melalui Cloud-to-Cloud Integration, memungkinkan TCO untuk memantau KPI spesifik dan kemajuan proyek.

Perusahaan pelayaran terbesar China, COSCO SHIPPING, telah dipilih untuk melaksanakan pekerjaan transportasi, yang akan melihat modul dengan berat hingga 1.800 ton bergerak dari pabrikasi yard di Korea dan Eropa ke pelabuhan transshipment di Laut Hitam dan Baltik. Dari sana, modul akan diangkut lebih lanjut ke Kazakhstan barat.

COSCO SHIPPING telah mensubkontrakkan bagian dari pekerjaannya ke mitranya – NYK Group, Chung Yang Shipping, Dongbang Transport Logistics, Hanjin Transportation dan CJ Korea Express.

Pengalaman menggunakan perangkat lunak

Bersama dengan mitra kami, kami telah dikontrak untuk memastikan pengiriman modul proyek yang aman dan tepat waktu ke Kazakhstan. Kami sudah memiliki pengalaman yang cukup dalam menggunakan perangkat lunak OCTOPUS ABB, karena armada angkat berat semi-kapal selam kami sendiri telah menggunakan sistem ini selama beberapa tahun. Kami berharap untuk mengambil kolaborasi ini selangkah lebih maju dan meluncurkan teknologi ini (…) di seluruh kapal angkat berat dalam kontrak transportasi dan logistik TCO, ”Marc Beerendonk, Chief Operating Officer, COSCO SHIPPING Heavy Transport, mengatakan.

Perusahaan Yang Terkait Perairan Iran Ditinjau Karena Sanksi Amerika

Perusahaan Yang Terkait Perairan Iran Ditinjau Karena Sanksi Amerika

Pengumuman memberlakukan kembali sanksi terkait nuklir terhadap Iran sudah mulai dimulai ketika raksasa industri pelayaran yang dipimpin oleh Maersk Line dan MSC mulai meneliti operasi bisnis mereka dengan Iran.

Keputusan Donald Trump untuk secara sepihak menarik diri dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dan mulai memberlakukan kembali sanksi diumumkan pada 8 Mei.

Perusahaan-perusahaan yang memperdagangkan dolar AS atau memiliki operasi di sana tidak dapat membiarkan diri mereka kehilangan pangsa pasar AS, karenanya, mereka cenderung mengakhiri hubungan mereka dengan Iran sebagai konsekuensinya.

Seorang juru bicara Maersk Line mengatakan kepada World Maritime News bahwa mereka telah menghentikan penerimaan komoditas di bawah 1,2. iii (FAQ penarikan kembali JCPOA).

“Kehadiran kami di Iran terbatas. Kami akan memantau perkembangan untuk menilai dampak apa pun terhadap aktivitas kami dan menjaga pelanggan kami langsung mendapat informasi jika terjadi perubahan apa pun, ”kata pernyataan perusahaan itu.

Maersk Line melayani pasar Iran melalui layanan feeder menggunakan kapal pihak ke-3, dijamin melalui perjanjian pembelian slot dari Jebel Ali (UEA) ke Bandar Abbas dan Bushehr.

Maersk Line memiliki kantor di Teheran, Bandar Abbas dan Bushehr, mempekerjakan staf total 12 orang.

Pelayaran utama Swiss, MSC juga meninjau bisnisnya untuk memeriksa dampak sanksi.

“MSC Mediterranean Shipping Company SA memantau secara ketat semua tindakan sanksi yang diperkenalkan oleh pemerintah AS. Dengan mempertimbangkan perintah Presiden AS terbaru pada 8 Mei 2018 untuk mengembalikan sanksi terkait Iran, MSC sedang meninjau layanan, operasi dan hubungan bisnisnya untuk memahami jika ada yang terkena dampak dan akan mematuhi jadwal yang ditetapkan oleh pemerintah AS, ” Juru bicara MSC mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan tidak memiliki layanan langsung ke Iran, namun, pihaknya menggunakan kapal pengumpan pihak ketiga untuk mengangkut kargo antara Iran dan Jebel Ali di Uni Emirat Arab.

Mengomentari revisi operasi oleh dua perusahaan pengiriman kontainer, pelabuhan Iran dan Organisasi Maritim (PMO) mengatakan bahwa hasil akhir dari sanksi akan tergantung pada apa yang Iran setujui dengan pihak lain dari JCPOA. Sebagaimana dijelaskan, keputusan kedua perusahaan untuk mengevaluasi operasi mereka tidak berarti mereka akan meninggalkan Iran.

Maersk Tankers juga berencana untuk mengakhiri bisnisnya pada akhir periode yang diwajibkan oleh Departemen Keuangan AS.

“Maersk Tankers telah mengangkut kargo untuk pelanggan masuk dan keluar dari Iran secara terbatas. Kami akan melakukan perjanjian pelanggan yang telah ditandatangani sebelum 8 Mei dan memastikan bahwa perjanjian tersebut berakhir pada 4 November, seperti yang diminta oleh sanksi AS yang dikenakan kembali. Kami terus memantau perkembangan dan menilai dampak potensial pada aktivitas kami sambil tetap berdialog dengan pelanggan kami untuk memberi tahu mereka jika terjadi perubahan, ”kata Maersk Tankers.

Pemilik dan operator tanker asal Denmark Torm juga telah berhenti mengambil pesanan kargo baru di Iran.

“Mengenai sanksi Iran, kami memantau situasi dengan cermat dan selalu mengikuti aturan. Oleh karena itu, kami tidak mengambil komitmen baru terhadap Iran, ”kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan kepada WMN.

Tanker berada dibawah tekanan

Pasar tanker, yang berada di bawah tekanan ekstrim, sedang menuju ke periode ketidakpastian lebih lanjut karena sanksi.

Secara khusus, pembeli Eropa cenderung menahan diri untuk membeli minyak mentah Iran, yang mengakibatkan pemotongan ekspor negara dan semakin mengurangi volume minyak yang tersedia untuk transportasi.

Perusahaan-perusahaan Iran yang menghadapi gelombang sanksi baru setelah periode pelambatan 180 hari adalah Garis Pengiriman Republik Islam Iran (IRISL), Jalur Pengiriman Selatan Iran, atau afiliasi mereka.

Sanksi juga akan dikenakan pada transaksi terkait minyak bumi dengan National Iranian Oil Company (NIOC), Naftiran Intertrade Company (NICO), dan National Iranian Tanker Company (NITC), termasuk pembelian minyak, produk petroleum, atau produk petrokimia dari Iran. , Kantor Perbendaharaan diinformasikan.

Bitcoin Digunakan Pertama Kali Dalam Transaksi Industri Perkapalan

Bitcoin Digunakan Pertama Kali Dalam Transaksi Industri Perkapalan

Penyedia solusi blockchain berbasis di Hong Kong, 300cubit telah menyelesaikan pengiriman percobaan pertama dalam kontrak cerdasnya yang ditempatkan pada blockchain Ethereum, kata perusahaan itu.

Perusahaan kapal asal Malaysia, West Port dan, LPR, importir tekstil Brasil berpartisipasi dalam persidangan.

300cubits telah memperkenalkan token TEU, digambarkan sebagai “bitcoin dari industri pelayaran“, sebagai alat untuk menyelesaikan pemesanan tanpa pameran. Alat ini adalah deposito pengiriman berbasis blockchain yang bertujuan untuk menegakkan kontrak.

Pemesanan pengiriman dikonfirmasi pada 8 Maret 2018, deposito pemesanan di token TEU ditempatkan oleh pengirim dan liner pada tanggal 9 Maret dan dikembalikan pada 15 Maret 2018 setelah berhasil menyelesaikan pemuatan pengiriman, 300cubits diberitahu.

Pengiriman itu terdiri dari dua kotak kontainer kubus setinggi 40 kaki dari Malaysia ke Brasil.

“Senang rasanya menjadi yang pertama di dunia yang berpartisipasi dalam uji coba ini, untuk teknologi yang akan mengubah cara pengapalan samudera dilakukan di seluruh dunia,” kata Felipe Bittencourt, CEO LPR.

“Kami sangat percaya dalam digitalisasi pengiriman, terutama ketika datang untuk meningkatkan efisiensi dan menyediakan layanan yang lebih baik untuk rantai pasokan global, dan mendukung inovasi yang sedang dilakukan oleh pelanggan kami,” kata Vijaya Kumar, General Manager Pemasaran di Westport.

Melihat transaksi

Transaksi kontrak smart blockchain masing-masing dari pengiriman percobaan dapat dilihat di Etherscan bersama dengan kode sumber yang diterbitkan di GitHub, 300cubits mengatakan, menambahkan itu akan berlanjut dengan lebih banyak uji coba pengiriman langsung dengan sekelompok besar pelanggan termasuk liners, shippers, dan port operator.

Perkembangan pembayaran dengan menggunakan mata uang digital memang masih menjadi pro dan kontra. Setiap negara saat ini memiliki kebijakan yang tidak bulat menanggapi adanya perkembangan Bitcoin dan mata uang digital lainnya.

Ada pun saat ini, koin-koin digital tengah mengalami penuruan yang cukup signifikan. Hal ini memiliki banyak faktor, sehingga membuat koin tersebut banyak yang turun secara signifikan.