Terminal Peti Kemas ABP Sambut 2 Kapal Muatan Besar

Terminal Peti Kemas ABP Sambut 2 Kapal Muatan Besar

Terminal Peti Kemas ABP telah menyambut dua kapal pengangkut gantry crane darat yang akan memungkinkan fasilitas tersebut untuk meningkatkan kapasitas menjadi lebih dari 400.000 unit per tahun.

Kapal pengangkut ganteng kapal setinggi 600 ton dan setinggi 50 meter itu tiba sepenuhnya melalui gerbang pengunci pada tanggal 15 Februari.

Crane Liebherr membutuhkan waktu sekitar sebelas bulan untuk dibangun di Irlandia. Mereka dikirim dalam tiga hari melalui kapal setinggi 168 meter bernama HHL Lagos yang memiliki derek angkat berat di atas kapal untuk menempatkan derek baru di rel derek dermaga.

Sebagaimana diinformasikan, crane akan beroperasi penuh pada awal April 2018.

Crane baru tersebut merupakan bagian dari investasi GBP 15 juta (USD 20.96 juta) baru-baru ini yang juga mencakup pembelian peralatan seperti penumpuk dan trailer tunda dan pembuatan 9.000.000 meter persegi penyimpanan baru.

ABP telah berkomitmen untuk menginvestasikan total GBP 50 juta di terminal kontainernya di Humber – yang terletak di Immingham dan Hull – sebagai tanggapan atas pertumbuhan permintaan yang terus berlanjut.

“Investasi besar ini menggarisbawahi kepercayaan kami di masa depan karena pertumbuhan bisnis kontainer kami sepertinya akan berlanjut di tahun-tahun mendatang,” Simon Bird, Direktur ABP Humber, mengatakan.

Empat pelabuhan ABP di Humber menangani sekitar 13% dari keseluruhan perdagangan seaborne Inggris. Setiap tahun pelabuhan menangani perdagangan senilai GBP 75 miliar.

Dengan adanya tambahan kapal ini, maka muatan kapal untuk pengangkutan barang menjadi lebih besar lagi. Dengan peningkatan 400.000 unit per tahun, ini menjadikan pengangkutan barang yang jauh lebih besar dibandingkan dengan kapasitas yang ada sebelumnya.

PSA Membuka Terminal Kontainer di Mumbai

PSA Membuka Terminal Kontainer di Mumbai

PSA Singapura telah meresmikan terminal kontainer baru di Jawaharlal Nehru Port Trust (JNPT).

Terminal Bharat Mumbai Container Terminals (BMCT), menerima panggilan kapal kontainer pertamanya dengan berlabuhnya Centaurus CMA CGM pada 2 Februari.

Seruan Centaurus, menyusul diterimanya kontainer sebelumnya melalui jalan darat dan kereta api, telah membawa fasilitas BMCT beroperasi penuh, kata PSA.

Kapal 3.426 TEU beroperasi pada Swahili Express Service (SWAX) yang menghubungkan India dan Afrika Timur, bersama dengan tiga kapal induk dari CMA CGM dan satu dari mitra layanan Emirates Shipping Line.

Seperti yang diinformasikan, panggilan layanan reguler akan segera dilakukan dalam beberapa minggu mendatang.

Dengan 1.000 meter tempat tidur, enam crane super post panamax dan halaman rel terbesar di Pelabuhan Jawaharlal Nehru, BMCT mampu menampung beberapa kapal kontainer terbesar yang mengapung, kata PSA.

PSA menambahkan bahwa tiga deret quota lainnya dijadwalkan tiba pada paruh pertama tahun 2018 dan tiga lagi di tahun 2019. Segera setelah itu, pembangunan Tahap 2 akan dimulai, membawa terminal tersebut mencapai kapasitas tertinggi 4,8 juta TEU.

Berbicara pada sebuah upacara yang diadakan di dewan Centaurus, Suresh Amirapu, CEO BMCT, mengatakan: “Kami bermaksud untuk menyediakan mitra kami platform yang kuat untuk pertumbuhan serta meningkatkan volume di Pelabuhan Jawaharlal Nehru secara signifikan.”

“Peluncuran fasilitas ini ditunggu-tunggu untuk memfasilitasi penambahan kapasitas dan peningkatan infrastruktur yang sangat dibutuhkan di Nhava Sheva,” Audrey Dolhen, Managing Director CMA-CGM India, berkomentar.

Pembangunan terminal dimulai pada tahun 2015, meliputi dua tahap dengan masing-masing menambahkan kapasitas tahunan sebesar 2,4 juta TEU.

Proyek ini bernilai sekitar INR 7.915 crores (Rp 1,2 miliar).

Jepang Lakukan Penelitian Paus Di Samudra Antartik

Jepang Lakukan Penelitian Paus Di Samudra Antartik

Jepang memulai “misi penelitian” baru di Samudra Antartik pada tanggal 9 November.

Armada tersebut berangkat dari pelabuhan Shimonoseki, Prefektur Yamaguchi, dalam sebuah misi untuk menangkap 333 paus minke sampai Maret 2018. Lembaga Penelitian Cetacean dari Jepang menginformasikan bahwa mereka akan mengumpulkan data ilmiah yang diperlukan untuk mengelola stok ikan paus dan ekosistem di Antartika.

Menteri Luar Negeri Selandia Baru Winston Peters menginformasikan bahwa keputusan Jepang untuk terus melakukan penangkapan ikan paus di Samudra Antartik “tidak sesuai dengan pendapat internasional dan menolak saran ilmiah.”

“Keputusan Jepang untuk melakukan penangkapan ikan paus di Samudera Antartik,” kata Peters.

“Secara sederhana, Jepang dapat mencapai tujuan penelitiannya yang dinyatakan tanpa membunuh paus. Ini adalah praktik yang sudah ketinggalan zaman dan perlu dihentikan,” Peters menambahkan.

Awal tahun ini, organisasi konservasi laut Sea Shepherd menginformasikan bahwa mereka memutuskan untuk menghentikan penggelaran kapal untuk memerangi upaya penangkapan ikan paus di Jepang. Keputusan tersebut dibuat di belakang langkah Jepang untuk mengamati pengawasan militer untuk menyaksikan pergerakan kapal Sea Shepherd secara real time melalui satelit untuk menghindari kapal-kapal organisasi tersebut.

“Selama Operasi Nemesis, kapal Sea Shepherd memang semakin dekat dan helikopter kami bahkan berhasil mendapatkan bukti operasi penangkapan ikan paus ilegal mereka namun secara fisik tidak dapat menutup celah tersebut. Kami tidak dapat bersaing dengan teknologi kelas militer mereka,” kata Sea Shepherd.

Selain itu, pihak berwenang Jepang meningkatkan ketahanan mereka terhadap undang-undang anti-terorisme, dan bahkan mungkin militer mereka sendiri untuk mempertahankan kegiatan penangkapan ikan paus ilegal mereka untuk pertama kalinya.

ICJ di Den Haag, Belanda, memutuskan melawan praktik perburuan ikan paus pada tahun 2014. Menurut keputusan tersebut, program penangkapan ikan paus di Jepang tidak bersifat ilmiah namun lebih bersifat komersial, karena daging ikan paus yang dijual kembali dipasarkan secara komersial di Jepang.

Negara tersebut kemudian mengajukan sebuah rencana untuk merencanakan Samudra Antartika untuk menangkap hingga 333 paus minke setiap tahun dalam periode 12 tahun, dan bukan 1.000 paus yang ditargetkan sebelumnya.

Otoritas Maritim Singapura Kembangkan Drone Untuk Kepentingan Kelautan

Otoritas Maritim Singapura Kembangkan Drone Untuk Kepentingan Kelautan

Maritime and Port Authority of Singapore (MPA) sedang mengembangkan kriteria penerimaan penggunaan pesawat udara atau drone untuk survei kapal di kapal yang terdaftar di Singapura.

Kriteria penerimaan akan siap pada kuartal pertama tahun depan, menurut otoritas pelabuhan.

Langkah tersebut didorong oleh meningkatnya penggunaan pesawat tak berawak yang dilengkapi kamera dan robot pengawas kapal untuk survei kapal, dan beberapa percobaan menggunakan pesawat tak berawak untuk memeriksa kapal kargo.

Metode inspeksi jarak jauh semacam itu telah digambarkan sebagai safeguard dan penghematan waktu untuk metode survei tradisional seperti pemasangan panggung di tangki kargo.

Surveyor kelautan tidak harus mempertaruhkan nyawa mereka dengan harus naik ke tempat yang tinggi atau terkena kondisi buruk untuk memeriksa cacat.

Selanjutnya, mulai bulan ini MPA akan memperkenalkan beberapa peningkatan layanan untuk lebih dari 4.600 kapal yang mengarungi bendera Singapura.

Ini akan mencakup hotline 24/7 untuk bantuan mendesak yang berkaitan dengan masalah teknis awak kapal, registri dan kapal. Selain itu, pada akhir tahun ini, MPA juga akan menerbitkan e-sertifikat langsung ke kapal yang terdaftar di Singapura. Perusahaan maritim Singapurajuga akan menerima bantuan dalam bentuk pelatihan pelaporan keberlanjutan, informasi MPA.

Dengan memanfaatkan Drone dalam pengecekan untuk survei barang yang akan masuk ke pelabuhan di Singapura tampaknya patut ditiru oleh Indonesia. Pemanfaatan teknolog iseperti Drone serta teknologi canggih lainnya memang sudah seharusnya dimanfaatkan untuk efektifitas serta efiensi dalam proses serta transaksi yang ada di pelabuhan di Indonesia.

Sebagai negara kepualauan, Indonesia memang memiliki batas-batas wilayah serta wilayah perairan yang luas. Wilayah luas ini tentunya akan sulit dipantau dengan maksimal, dan dibutuhkan tenaga lebih untuk melakukan banyak hal.

Teknologi dapat membantu banyak hal dalam pelabuhan, hingga ini dapat di adaptasi oleh pelabuhan yang ada di Indonesia, misalnya mencoba menerapkan apa yang baru saja di coba oleh otoritas kemaritiman Singapura.

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Yang Ming Mendapat Profit Besar Tahun Ini

Perusahaan pelayaran berbasis di Taiwan Yang Ming berhasil menutup kuartal ketiga tahun ini dengan keuntungan TWD 1,26 miliar (42 juta USD), dibandingkan dengan kerugian yang tercatat pada periode yang sama tahun 2016.

Seperti yang dijelaskan, status keuangan Yang Ming yang membaik dapat dikaitkan dengan “kombinasi tindakan strategis dan inisiatif yang dirancang untuk mengendalikan biaya operasional dan upaya bersama anggota timnya di seluruh dunia”.

Ditambah dengan dukungan dari pemegang saham utama perusahaan, Yang Ming telah membalikkan kerugian kuartal sebelumnya. Untuk mengingatkan, perusahaan membukukan rugi bersih TWD 901 juta dan TWD 445 juta pada kuartal I dan II 2017.

Pendapatan konsolidasi Q3 Yang Ming adalah TWD 35,78 miliar, melonjak 23,4% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu ketika perusahaan tersebut melaporkan pendapatan TWD 28,99 miliar.

Volume pada kuartal ketiga tahun ini mencapai 1,24 juta TEUs, sebuah lonjakan 11,1% dari tahun ke tahun.

Selain itu, laba bersih per saham TWD 0.7 dan laba bersih bersih tahun ini adalah TWD 0,5 miliar. Rugi akumulasi perusahaan setelah pajak untuk periode yang sama adalah TWD 82 juta, penurunan 99% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Karena kesehatan keuangan Yang Ming terus pulih, perusahaan mengatakan bahwa pihaknya mencari peluang untuk memperluas operasi dan memperbaiki jaringan layanannya.

Di Asia Tenggara, Yang Ming bermaksud untuk bergabung dengan Taiwan International Port Corporation untuk bersama-sama berinvestasi di Indonesia dalam upaya meningkatkan infrastruktur pengiriman dan logistik. Selain itu, Yang Ming akan mendirikan Pusat Operasi Regional untuk mengawasi operasi perusahaan di Laut Tengah dan Laut Hitam.

Indonesia sendiri menjadi salah satu negara yang memiliki banyak daya tarik bagi para pengusaha yang melewati perairan Indonesia. Perairan Indonesia juga merupakan salah satu yang paling luas dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Samudera Shipping Berencana Buang Kapal Tua

Samudera Shipping Berencana Buang Kapal Tua

Dalam upaya untuk meningkatkan utilisasi asetnya, Jalur Pengiriman Samudera yang berbasis di Singapura mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk membuang enam kapal berbendera Indonesia di armada pelayaran domestiknya di Indonesia.

Perusahaan menginformasikan bahwa kapal yang dimaksud “tidak lagi memberi manfaat ekonomi” karena usianya.

Selain itu, menurut hukum pelayaran Indonesia, Samudera Shipping tidak dapat memperbarui armada di dalam negeri berdasarkan struktur operasinya saat ini. Mandat undang-undang bahwa hanya kapal berbendera Indonesia yang dapat digunakan dalam kegiatan pelayaran domestik dan membatasi pendaftaran kapal tersebut ke perusahaan atau perusahaan Indonesia yang mayoritas dimiliki oleh orang Indonesia.

Oleh karena itu, kelompok tersebut dilarang mendaftarkan kapal berbendera Indonesia tambahan, karena operasinya di Indonesia dimiliki mayoritas oleh kelompok tersebut, Samudera Shipping mengatakan, menambahkan bahwa hal tersebut akan menilai kembali strategi domestik Indonesia “untuk mempertimbangkan peraturan dan persyaratan daerah.”

Selanjutnya, penjualan kapal-kapal ini diharapkan dapat membebaskan perusahaan “sumber daya berharga yang dapat dipindahtangankan ke usaha dan peluang di pasar lain di wilayah ini.”

Rencana tersebut diresmikan sebagai bagian dari laporan keuangan tahunan perusahaan, di mana Samudera Shipping mengatakan bahwa pendapatan untuk tahun fiskal 2016 turun menjadi USD 260,5 juta dari USD 317,7 juta yang terlihat pada tahun keuangan sebelumnya, yang merupakan penurunan 18%, terutama didorong dengan kebangkrutan Hanjin Shipping, dengan siapa Samudera memiliki pengaturan pertukaran slot.

2016 adalah “tahun yang penuh gejolak” karena industri ini melanjutkan perjuangannya dengan angin puyuh yang kuat dari isu-isu yang telah lama ditarik yang berkaitan dengan kelebihan kapasitas yang terus-menerus, perdagangan global yang lemah dan volatilitas tingkat barang.

Perusahaan mendivestasikan empat kapal pada tahun fiskal 2016 dan dua pada kuartal pertama tahun fiskal 2017, yang semuanya ditandai oleh Indonesia, cukup umur dan tidak lagi kompetitif terhadap kapal baru dan lebih efisien yang berada di perairan Indonesia.

“Di tahun depan, prospek pertumbuhan perdagangan global masih relatif teredam, dengan ketidakpastian geopolitik internasional yang berpotensi menimbulkan angin sakal terhadap pertumbuhan ekonomi. Selain itu, masih banyak yang harus dilakukan untuk menjembatani kesenjangan antara penawaran dan permintaan dalam pengiriman kontainer. Kondisi operasi di industri pelayaran kontainer diharapkan bisa sulit, “kata Ketua Eksekutif perusahaan, Masli Mulia.

Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Pembatalan rencana pekan lalu untuk membangun pelabuhan Cilamaya tidak menghalangi Jepang untuk membangun pelabuhan di Indonesia, Yusron Ihza Mahendra, Duta Besar Indonezia ke Jepang dilaporkan oleh Antara News setempat.

Setelah bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan tim Kaidanren Jepang, Mahendra mengatakan bahwa dirinya yakin Jepang masih dalam permainan, namun kemungkinan besar akan melakukan studi sebelum bergerak maju dengan proyek berikutnya.

Jepang tertarik membangun pelabuhan di Indonesia dan mengubahnya menjadi hub untuk ekspor otomotif.

Pekan lalu, pemerintah Indonesia mencoret proyek pembangunan pelabuhan Cilamaya di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, karena berencana memindahkan pelabuhan baru ke timur untuk mencari jalur pelayaran yang jelas yang tidak terhalang oleh platform lepas pantai.

Menteri Koordinator Kelautan Indonesia, Indroyono Susilo mengatakan bahwa pemerintah masih mencari lokasi baru ke arah timur dari perairan Cilamaya, yang ditandai dengan sekitar 80 platform lepas pantai.

Indroyono mengatakan bahwa tujuan utamanya sekarang adalah menemukan jalur sepanjang sepuluh kilometer yang menawarkan jalur aman untuk kapal komersial.

Pemerintah berencana melakukan studi kelayakan baru untuk pelabuhan baru yang menurut Indroyono harus beroperasi pada 2020, dan membantu meredakan kemacetan di pelabuhan Tanjung Priok Jakarta.

Meskipun mengalami pembatalan, pihak Jepang tampaknya bersedia untuk memenuhi beberapa ketentuan yang diterapkan oleh pemerintah Indonesia dalam membangun pelabuhan baru yang ingin dibangun oleh Jepang. Ini memang bagi Jepang adalah salah satu langkah yang ingin diambil mengingat pihak Jepang cukup memerlukan akses ke negara-negara lain.

Di pihak lain, Indonesia tengah berbenah dan membuat kebijakan yang membuat untuk pendapatan negara semakin meningkat. Semua ini tidak terlepas dari banyaknya perubahan dan pengoptimalan kemaritiman dari pihak pemerintah Indonesia untuk mengoptimakan layanan kemaritiman.

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Sebuah terminal kontainer baru yang dibangun oleh Nippon Yusen Kabushiki Kaisha (NYK Line), PT. Pelabuhan Indonesia II (IPC), Mitsui dan PSA International (PSA) telah memulai operasi komersial di Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia.

Terminal baru ini akan dioperasikan oleh perusahaan yang baru didirikan PT New Priok Container Terminal One, perusahaan patungan yang didirikan oleh IPC, Mitsui, PSA dan NYK Line untuk membangun dan mengelola terminal.

Terminal kontainer ini diharapkan memiliki kapasitas penanganan tahunan sekitar 1,5 juta TEUs. Terminal ini memiliki panjang dermaga keseluruhan 850 meter dan draft 16 meter dan mampu menangani kapal kontainer mega.

Kembali pada bulan Desember 2014, perusahaan-perusahaan tersebut bekerja sama untuk membangun terminal baru karena pesatnya pertumbuhan lalu lintas peti kemas di Indonesia.

Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, yang merupakan pelabuhan terbesar di Indonesia, menangani sebagian besar lalu lintas peti kemas internasional di Indonesia.

Terminal baru ini merupakan bagian dari proyek perluasan Korporasi Indonesia (IPC) yang mencakup pembangunan tujuh terminal dan dua terminal produk pada tahun 2023. Dengan terminal baru, pelabuhan tersebut akan memiliki kapasitas untuk menangani 18 juta TEUs setiap tahunnya.

Dengan kenaikan kapasitas ini, diharapkan kualitas dan peningkatan dari pelabuhan ini akan meningkatkan pendapatan untuk negara. Ini menjadikan Indonesia semakin menunjukkan kenaikan dalam bidang kemaritiman yang digagas oleh pemerintah untuk dapat berkembang lebih pesat dan lebih dapat bersaing dengan negara lain.

Sebagai negara kepulauan, memang Indonesia dipandang sebagai salah satu negara yang memiliki potensi sangat bagus untuk mendapatkan keuntungan dan menguasai wilayah kemaritiman. Ini memang masih belum tercapai sepenuhnya, namun potensi ini akan dapat diwujudkan bila sedikit demi sedikit peningkatan kualitas dapat diraih.

Bongkar Muat Pelindo 3 Dapat Pujian Dari Kapten Kapal

Bongkar Muat Pelindo 3 Dapat Pujian Dari Kapten Kapal

PT Terminal Teluk Lamong yang merupakan anak usaha Pelindo III menjadi perhatian karena layanan bongkar muat yang ada dipelabuhan tersebut sangat cepat. Penanganan pada bisnis seperti petikemas dan curah kering dapat dibongkar muat dengan cepat, hal ini pun kemudian mendapat pujian dari Kapten Kapal.

Hadirnya Panamax yang bersandar serta melakukan bongkar muat pada pelabuhan tersebut menjadi bukti nyata cekatannya layanan yang ada di Terimnal Teluk Lamong. Adapun ketika kedatangan kapal ini, Direktur Operasional Terminal Teluk Lamong, Rumaji menyambut kapal tersebut yang pada kapal terdapat bendera dari negara Liberia dan Malta.

Petikemas dari Teluk Lamong yang sudah melayani MV Irenes Rhythm sejak Agustus lalu memiliki panjang 222,17 meter serta membutuhkan setidaknya 12 meter untuk kedalaman. Berat dari kapal ini sendiri adalah 28.616 ton dan rutin melayani rute Busan – Gwangyang – Shanghai – Jakarta – Surabaya – Saigon.

Di Teluk Lamong sendiri, kapal ini akan melakukan bongkar muat seminggu sekali sesuai dengan perjanjian jadwal yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.

Direktur Operasional Terminal Teluk Lamong, Rumaji menyambut kapten serta awak kapal Irenes ini. Kapten kapal itu sendiri mengaku sangat puas dengan layanan bongkar muat yang ada di Teluk Lamong.

Dengan bongkar muat lebih cepat dari perkiraan, kapal tersebut dapa berangkat lebih cepat. Hal ini pula yang membuat kapten kapal tersebut memuji pelayanan serta sambutan yang diberikan oleh Terminal Teluk Lamong.

Rupanya pujian untuk kecepatan bongkar muat yang ada di Teluk Lamong juga didapat dari MV Okinawa. Kapal ini bermuatan pakan ternak dari rute Brazil – Jepang. Kapal ini sendiri menghampiri 20 pelabuhan, termasuk Indonesia.

Sama seperti MV Irenes Rhythm, MV Okinawa pun memuji kecepatan dan layanan yang diberikan oleh Teluk Lamong dalam melakukan bongkar muat barnag yang dibawa.

Setelah bertemu dengan kapten MV Irenes, perwakilan Teluk Lamong pun menghampiri kapten MV Okinawa dan turut mendapat pujian atas layanan yang baik yang diberikan oleh Teluk Lamong untuk kapal mereka yang sedang bersandar pada pelabuhan itu.