Konsorsium Menguji Blockchain di Industri Bunker

Konsorsium Menguji Blockchain di Industri Bunker

Jurusan industri Lloyd Register, Pengiriman Berharga, Bostomar, BIMCO, Asosiasi Industri Bunker Internasional (IBIA), dan GoodFuels telah membentuk konsorsium untuk menangani ketertelusuran dan transparansi dalam rantai pasokan bahan bakar laut dengan menggunakan teknologi blockchain.

Konsorsium didirikan melalui Maritime Blockchain Labs (MBL), anak perusahaan dari teknologi blockchain dan spesialis pemerintahan Blockchain Labs for Open Collaboration (BLOC).

MBL percaya industri bunker, dengan beberapa, transaksi kompleks adalah kasus penggunaan yang ideal di mana teknologi blockchain dapat membantu meningkatkan transparansi dan meningkatkan kepatuhan dan tata kelola yang lebih kuat.

Konsorsium berencana untuk mengevaluasi bagaimana teknologi blockchain dapat membantu menyediakan rantai penjagaan yang efisien, mudah rusak dan dapat diditeksi pada kegiatan pencatatan kualitas dan kuantitas, bersama dengan sistem reputasi kepatuhan bahan bakar sebelum membeli, yang menguntungkan baik pembeli maupun badan pengatur. .

Tujuan utamanya adalah untuk mengurangi risiko keamanan dan menciptakan kerangka yang lebih dapat dipercaya untuk memantau emisi secara akurat dari pengiriman seperti sulfur dan karbon.

Proyek ini mewakili tahap awal dari inisiatif MBL yang didanai oleh Lloyd’s Register Foundation, sebuah kolaborasi industri untuk penciptaan teknologi blockchain di ruang maritim.

“MBL mengambil pendekatan yang dipimpin oleh industri – yang berarti bahwa solusi akan diidentifikasi, dirancang, dan diuji oleh industri itu sendiri, dengan MBL memfasilitasi tata kelola dan mengembangkan teknologi untuk memastikan solusi ini relevan dan digunakan. Pendekatan konsorsium sangat penting karena kebutuhan untuk melintasi batas-batas peraturan dan bekerja dalam berbagai organisasi dan sistem yang berbeda, ”Deanna MacDonald, CEO dan pendiri BLOC, mengatakan.

Setiap anggota konsorsium mewakili aktor yang berbeda dalam rantai nilai bahan bakar laut. Register Lloyd FOBAS akan berbagi pengetahuan dan informasi tentang pasokan bahan bakar dan proses pengujian kualitas serta menyediakan data uji kualitas bungker untuk tahap pembangunan dan uji coba.

BIMCO dan IBIA akan berfungsi sebagai penasehat pada aspek kontrak proyek dan demonstrasi kualitas / ketertelusuran kualitas bahan bakar, Pengapalan Berharga dan Pengiriman Bostomar, menjadi pemilik dan operator kapal, akan bertanggung jawab untuk mendemonstrasikan kualitas dan ketertelusuran kualitas bahan bakar sebagai pembeli.

Tentang biofuel kelautan

GoodFuels akan memberikan wawasan tentang proyek dari perspektif pemasok biofuel kelautan komersial dan berkelanjutan untuk industri pelayaran.

“Sebagai penghasil bahan bakar laut, penting bagi kami untuk memastikan bahwa bahan bakar yang kami gunakan sesuai – terutama ketika kami memikirkan pasar pasca-2020, dan kebutuhan untuk memastikan kualitas produk campuran yang datang untuk memenuhi 0,5% Batas belerang. Blockchain sangat ideal untuk menciptakan lacak balak yang dapat diandalkan, kita perlu melakukan ini, ”Khalid Hashim, Managing Director di Precious Shipping berkomentar.

“Sebagai pemimpin dalam pengembangan kontrak standar dan klausul yang digunakan dalam pengiriman, kami merasa kami memiliki peran penting untuk bermain dalam menyelidiki penggunaan teknologi baru yang dapat membantu mengembangkan cara kontrak digunakan. Kontrak pembelian bunker adalah salah satu bagian dari rangkaian kegiatan yang rumit dalam industri bunker. Blockchain “Kontrak Pintar” berdasarkan persyaratan dan ketentuan yang diselaraskan seperti BIMCO Bunker Terms 2018 dapat menjadi batu loncatan bagi industri untuk mencapai transparansi dan efisiensi yang lebih besar, ”Grant Hunter, Kepala Kontrak & Klausul di BIMCO menambahkan.