Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Jepang Masih Ingin Membangun Pelabuhan Di Indonesia

Pembatalan rencana pekan lalu untuk membangun pelabuhan Cilamaya tidak menghalangi Jepang untuk membangun pelabuhan di Indonesia, Yusron Ihza Mahendra, Duta Besar Indonezia ke Jepang dilaporkan oleh Antara News setempat.

Setelah bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan tim Kaidanren Jepang, Mahendra mengatakan bahwa dirinya yakin Jepang masih dalam permainan, namun kemungkinan besar akan melakukan studi sebelum bergerak maju dengan proyek berikutnya.

Jepang tertarik membangun pelabuhan di Indonesia dan mengubahnya menjadi hub untuk ekspor otomotif.

Pekan lalu, pemerintah Indonesia mencoret proyek pembangunan pelabuhan Cilamaya di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, karena berencana memindahkan pelabuhan baru ke timur untuk mencari jalur pelayaran yang jelas yang tidak terhalang oleh platform lepas pantai.

Menteri Koordinator Kelautan Indonesia, Indroyono Susilo mengatakan bahwa pemerintah masih mencari lokasi baru ke arah timur dari perairan Cilamaya, yang ditandai dengan sekitar 80 platform lepas pantai.

Indroyono mengatakan bahwa tujuan utamanya sekarang adalah menemukan jalur sepanjang sepuluh kilometer yang menawarkan jalur aman untuk kapal komersial.

Pemerintah berencana melakukan studi kelayakan baru untuk pelabuhan baru yang menurut Indroyono harus beroperasi pada 2020, dan membantu meredakan kemacetan di pelabuhan Tanjung Priok Jakarta.

Meskipun mengalami pembatalan, pihak Jepang tampaknya bersedia untuk memenuhi beberapa ketentuan yang diterapkan oleh pemerintah Indonesia dalam membangun pelabuhan baru yang ingin dibangun oleh Jepang. Ini memang bagi Jepang adalah salah satu langkah yang ingin diambil mengingat pihak Jepang cukup memerlukan akses ke negara-negara lain.

Di pihak lain, Indonesia tengah berbenah dan membuat kebijakan yang membuat untuk pendapatan negara semakin meningkat. Semua ini tidak terlepas dari banyaknya perubahan dan pengoptimalan kemaritiman dari pihak pemerintah Indonesia untuk mengoptimakan layanan kemaritiman.

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Terminal Pelabuhan Baru Di Jakarta Mulai Beroperasi

Sebuah terminal kontainer baru yang dibangun oleh Nippon Yusen Kabushiki Kaisha (NYK Line), PT. Pelabuhan Indonesia II (IPC), Mitsui dan PSA International (PSA) telah memulai operasi komersial di Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia.

Terminal baru ini akan dioperasikan oleh perusahaan yang baru didirikan PT New Priok Container Terminal One, perusahaan patungan yang didirikan oleh IPC, Mitsui, PSA dan NYK Line untuk membangun dan mengelola terminal.

Terminal kontainer ini diharapkan memiliki kapasitas penanganan tahunan sekitar 1,5 juta TEUs. Terminal ini memiliki panjang dermaga keseluruhan 850 meter dan draft 16 meter dan mampu menangani kapal kontainer mega.

Kembali pada bulan Desember 2014, perusahaan-perusahaan tersebut bekerja sama untuk membangun terminal baru karena pesatnya pertumbuhan lalu lintas peti kemas di Indonesia.

Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, yang merupakan pelabuhan terbesar di Indonesia, menangani sebagian besar lalu lintas peti kemas internasional di Indonesia.

Terminal baru ini merupakan bagian dari proyek perluasan Korporasi Indonesia (IPC) yang mencakup pembangunan tujuh terminal dan dua terminal produk pada tahun 2023. Dengan terminal baru, pelabuhan tersebut akan memiliki kapasitas untuk menangani 18 juta TEUs setiap tahunnya.

Dengan kenaikan kapasitas ini, diharapkan kualitas dan peningkatan dari pelabuhan ini akan meningkatkan pendapatan untuk negara. Ini menjadikan Indonesia semakin menunjukkan kenaikan dalam bidang kemaritiman yang digagas oleh pemerintah untuk dapat berkembang lebih pesat dan lebih dapat bersaing dengan negara lain.

Sebagai negara kepulauan, memang Indonesia dipandang sebagai salah satu negara yang memiliki potensi sangat bagus untuk mendapatkan keuntungan dan menguasai wilayah kemaritiman. Ini memang masih belum tercapai sepenuhnya, namun potensi ini akan dapat diwujudkan bila sedikit demi sedikit peningkatan kualitas dapat diraih.